Faiz AL-Husaini

Kebersamaan Memang Tak Selalu Mendatangkan Keindahan, Namun Tiada Keindahan Tanpa Kebersamaan================================================================================================== Berbagi Adalah Salah Satu Bentuk Dedikasi Dari Kebersamaan=======================================================================Salam KEBERSAMAAN========================================== Semoga Semua Ini Dapat Menjadi Berkah Bagi Sesama

Senin, 02 April 2012

ayat dan hadits ahkam

AYAT DAN HADITS AHKAM MUAMALAH BAB TENTANG JUAL BELI SALAM DALIL DARI AL-QUR’AN QS.ALBAQOROH AYAT 282                                            •       •                      •                 •  •                                           •           282. Hai orang-orang yang beriman, apabila kamu bermu'amalah[179] tidak secara tunai untuk waktu yang ditentukan, hendaklah kamu menuliskannya. dan hendaklah seorang penulis di antara kamu menuliskannya dengan benar. dan janganlah penulis enggan menuliskannya sebagaimana Allah mengajarkannya, meka hendaklah ia menulis, dan hendaklah orang yang berhutang itu mengimlakkan (apa yang akan ditulis itu), dan hendaklah ia bertakwa kepada Allah Tuhannya, dan janganlah ia mengurangi sedikitpun daripada hutangnya. jika yang berhutang itu orang yang lemah akalnya atau lemah (keadaannya) atau Dia sendiri tidak mampu mengimlakkan, Maka hendaklah walinya mengimlakkan dengan jujur. dan persaksikanlah dengan dua orang saksi dari orang-orang lelaki (di antaramu). jika tak ada dua oang lelaki, Maka (boleh) seorang lelaki dan dua orang perempuan dari saksi-saksi yang kamu ridhai, supaya jika seorang lupa Maka yang seorang mengingatkannya. janganlah saksi-saksi itu enggan (memberi keterangan) apabila mereka dipanggil; dan janganlah kamu jemu menulis hutang itu, baik kecil maupun besar sampai batas waktu membayarnya. yang demikian itu, lebih adil di sisi Allah dan lebih menguatkan persaksian dan lebih dekat kepada tidak (menimbulkan) keraguanmu. (Tulislah mu'amalahmu itu), kecuali jika mu'amalah itu perdagangan tunai yang kamu jalankan di antara kamu, Maka tidak ada dosa bagi kamu, (jika) kamu tidak menulisnya. dan persaksikanlah apabila kamu berjual beli; dan janganlah penulis dan saksi saling sulit menyulitkan. jika kamu lakukan (yang demikian), Maka Sesungguhnya hal itu adalah suatu kefasikan pada dirimu. dan bertakwalah kepada Allah; Allah mengajarmu; dan Allah Maha mengetahui segala sesuatu. Q.S Al-Baqarah : 282. [179] Bermuamalah ialah seperti berjualbeli,
hutang piutang, atau sewa menyewa dan sebagainya. DALIL DARI AS-SUNNAH َعَنِ اِبْنِ عَبَّاسٍ -رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا- قَالَ: قَدِمَ اَلنَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم اَلْمَدِينَةَ, وَهُمْ يُسْلِفُونَ فِي اَلثِّمَارِ اَلسَّنَةَ وَالسَّنَتَيْنِ, فَقَالَ: ( مَنْ أَسْلَفَ فِي تَمْرٍ فَلْيُسْلِفْ فِي كَيْلٍ مَعْلُومٍ, وَوَزْنٍ مَعْلُومٍ, إِلَى أَجَلٍ مَعْلُومٍ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ. وَلِلْبُخَارِيِّ: مَنْ أَسْلَفَ فِي شَيْءٍ Ibnu Abbas berkata: Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam datang ke Madinah dan penduduknya biasa meminjamkan buahnya untuk masa setahun dan dua tahun. Lalu beliau bersabda: "Barangsiapa meminjamkan buah maka hendaknya ia meminjamkannya dalam takaran, timbangan, dan masa tertentu." Muttafaq Alaihi. Menurut riwayat Bukhari: "Barangsiapa meminjamkan sesuatu." َوَعَنْ عَبْدِ اَلرَّحْمَنِ بْنِ أَبْزَى، وَعَبْدِ اَللَّهِ بْنِ أَبِي أَوْفَى -رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا- قَالَا: ( كُنَّا نُصِيبُ اَلْمَغَانِمَ مَعَ رَسُولِ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَكَانَ يَأْتِينَا أَنْبَاطٌ مِنْ أَنْبَاطِ اَلشَّامِ, فَنُسْلِفُهُمْ فِي اَلْحِنْطَةِ وَالشَّعِيرِ وَالزَّبِيبِ - وَفِي رِوَايَةٍ: وَالزَّيْتِ - إِلَى أَجَلٍ مُسَمًّى. قِيلَ: أَكَانَ لَهُمْ زَرْعٌ? قَالَا: مَا كُنَّا نَسْأَلُهُمْ عَنْ ذَلِكَ ) رَوَاهُ اَلْبُخَارِيُّ Abdurrahman Ibnu Abza dan Abdullah Ibnu Aufa Radliyallaahu 'anhu berkata: Kami menerima harta rampasan bersama Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam Dan datanglah beberapa petani dari Syam, lalu kami beri pinjaman kepada mereka berupa gandum, sya'ir, dan anggur kering -dalam suatu riwayat- dan minyak untuk suatu masa tertentu. Ada orang bertanya: Apakah mereka mempunyai tanaman? Kedua perawi menjawab: Kami tidak menanyakan hal itu kepada mereka. Riwayat Bukhari. َوَعَنْ عَائِشَةَ -رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا- قَالَتْ: ( قُلْتُ: يَا رَسُولَ اَللَّهِ ! إِنَّ فُلَاناً قَدِمَ لَهُ بَزٌّ مِنَ اَلشَّامِ, فَلَوْ بَعَثْتَ إِلَيْهِ, فَأَخَذْتَ مِنْهُ ثَوْبَيْنِ بِنَسِيئَةٍ إِلَى مَيْسَرَةٍ? فَأَرْسَلَ إِلَيْهِ, فَامْتَنَعَ ) أَخْرَجَهُ اَلْحَاكِمُ، وَالْبَيْهَقِيُّ, وَرِجَالُهُ ثِقَاتٌ 'Aisyah Radliyallaahu 'anhu berkata: Aku berkata, wahai Rasulullah, sesungguhnya barang-barang pakaian telah datang pada si Fulan dari Syam. Seandainya baginda mengutus seseorang kepadanya, baginda akan dapat mengambil dua buah pakaian dengan pembayaran nanti pada saat kemudahan. Lalu beliau mengutus seseorang kepadanya, namun pemiliknya menolak. Dikeluarkan oleh Hakim dan Baihaqi dengan perawi-perawi yang dapat dipercaya َوَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( اَلظَّهْرُ يُرْكَبُ بِنَفَقَتِهِ إِذَا كَانَ مَرْهُونًا, وَلَبَنُ اَلدَّرِّ يُشْرَبُ بِنَفَقَتِهِ إِذَا كَانَ مَرْهُونًا, وَعَلَى اَلَّذِي يَرْكَبُ وَيَشْرَبُ اَلنَّفَقَةُ ) رَوَاهُ اَلْبُخَارِيُّ Dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Punggung hewan yang digadaikan boleh dinaiki dengan membayar dan susu hewan yang digadaikan boleh diminum dengan membayar. Bagi orang yang menaiki dan meminumnya wajib membayar." Riwayat Bukhari. IJAROH BAB: menyewa oekerja untuk mendapatkan manfaat yang diperbolehkan عن عائشة في حد ىث الهجر ة قالت: واستأ جر النبي صلعم وابو بكر رجلأ من بني الد يل هاديا خر يتا-والخريت : الماهر باالهداية- وهوعلى دين كفار قريشو, فامناه, فدفعا إليه راحلتيهما وواعداه غار ثور بعد ثلاث ليال,فأتاهما براحلتيهما صبيحة ليال ثلاث فارتحلا.(رواه أحمد والبخاري) 1. Dari Aisyah RA-pada hadits hijrah-, ia menuturkan, “ nabi SAW dan Abu Bakar menyewa seorang laki-laki dari Bani Ad-dil sebagai pemandu yang pandai menunjukan jalan, laki0laki tersebut menganut agam orang-orang kafir quraisy, lalu keduanya menjaminnya, kemudian menyerahkan kendaraan mereka kepadanya, selanjutnya keduanya menjanjikan untuk bertemu igua tsaur setelah lewat tiga malam. Kemudian laki-laki tersebut datang dengan membawa kendaraan mereka pada pagi hari setelah tiga malam itu, kemudian keduanya berangkat.” (HR. Ahmad dan Al Bukhari) عن أبي هريرة عن النبي صلعم قال:ما بعث الله نبيا الا رعي الغنم. فقال:نعم,كنت ارعاها على قراريط لأهل مكة.(رواه أحمد والبخاري وابن ماجه) 2. Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “tidaklah Allah mengutus seorang nabi kecualai kecuali ia mengembalikan kambing.” Maka para sahabat beliau bertanya, “Dan engkau sendiri” Beliau menjawab, “Ya. Aku juga dulu menembalakan kambing dengan upah beberpa qirath, yaitu milik penduduk Makkah.” (HR. Ahmad, Al Bukhari dan Ibnu Majah) ان النبي صلعم قال :يابلال,اقضه وزدهزه.فآعطاه آربعة دنانير وزاطا.(رواه البخاري و مسلم) 3. Bahwa nabi SAW bersabda, “wahai Bilal bayarlah dan berikanlah tambahan” lalu Bilal memberinya empat dinar ditambah satu qirath. (HR. Bukhari dan Muslim) عن رافعبن رفاعة قال:نهانا النبي صلعم عن كسب الا ما عملت بيدها- ووقال هكذا بأصابعه نحو الخبزل و الغزل والنفش.(رواه البخاري ومسلم) 4. Dari Rafi’ bin Rafi’ah ia mengatakan “Nabi SAW melarang kami menyewakan hamba sahaya perempuuan krcuali yang dikerjakan oleh tangannya, sambil menunjukkan jari-jari nya ke arah roti, memintal dan menenun.”(HR. Ahmad dan Abu Daud) BAB : UPAH BEKAM عن أبي هريرة,آن النبي صلعم نهي عن كسب الحجام ومهر البغي و مهر الغي وثمن الكلب.(رواه احمد) 5. Dari Abu Hurairah: “Bahwasannya Nabi SAW melarang mengambil upah bekam, upah pelacur dan dan harga anjing” (HR. Ahmad) عن محيصة بن مسعود, انه كان له غلام حجام,فزجره رسول الله صلعم عن كسبه,فقال:أفلاأطعمه أيتامالي؟ قال:لا. قالا: أفلا أتصدق به؟ قال: لا.فرخص له أن يعلفه ناضحه.(رواه أحمد) 6. Dari Muhayyishah bin Mas’ud, bahwasannya ia mempunyai seorang budak tukang bekam, lalu Rosullulah SAW mencela pekerjaannya, maka ia berkata, “apa boleh aku memberi makan anak-anak yatimku dengan itu?” Beliau menjawab, “tidak” ia berkata lagi, “apa boleh aku menyodakohkannya?” Beliau menjawab, “Tidak” lalu beliau mmberinya rukhshah untuk memberi makan pembawa ainya. (HR. Ahmad) عن أنس ر.ض.أن النبي صلعم احتجم,حجمه أبو طيبة, واعطاه صاعين من طعام,وكلم مواليه,فخففوا عنه. (متفق عليه) 7. Dari Anas RA. Bahwasannya nabi SAW berbekam, beliau dibekam oleh Abu Thoibah, lalu beliau memberinya dua sha’ makanannya, kemudian beliau berbicara kepada para pemiliknya, maka mereka meringankan upetinya. (Muttafaq’ Alaih) عن ابن عباس ر.ض. قال:احتجم النبي صلعم وأعطى الحجام اجره. ولوكان سحتا لم يعطه. (رواهاحمد و البخري) 8. Dari ibnu Abbas RA, ia menuturkan “nabi SAW berbekam dan beliau memberi upahnya kepada tukang bekam. Seandainya itu haram, tentu beliau tidak memberinya.” (HR. Ahmad dan al Bukhari) BAB: MENGAMBIL UPAH DARI IBADAH عن عبد الرحمن بن شبل ر.ض.,عن النبي صلعم قال: اقرء وا القرآن ولاتغلوافيه ولا تجفواعنه,ولاتاكلوابه ولا تستكشروابه.(رواه احمد) 9. Dari Abdurrahman bin Syibl RA, dari nabi Saw, “bacalah Al Qur’an dan jangnlah kalian berlebihan kepadanya tapi jangan pula kendur terhadapnya. Janganlah kalian makan dari (upahnya) dan janganlah banyak meminta dengannya.” (HR. Ahmad) عن عمران بن حصين عن النبي صلعم قال: اقرء وا القران واسألوا الله به, فإن من بعدكم قوما يقرؤون القرآن يسألوان به الناس. (رواه أحمد و الترمدي) 10. Dari Imaran bin Hushain, dari nabi SAW, beliau bersabda, “bacalah Al quran dan memohonlah kepada Allah SWT dengannya, karena sesungguhnya setelah kalian akan ada kaum yang membaca Al quran meminta kpada manusia dengannya.” (HR. Ahmad dan At-Tirmidzi) قال النبي صلعم لعثمان بن أبي العاص: لاتتخذ موذنا ياخذ على اذانه أجرا. 11. Nabi SAW berkata kepada Ustman bin Abu Al ‘Ash, “janganlah engkau mengangkat muadzin yang mengmbil upah dari adzannya.” عن ابي بن كعب قال :علمت رجلا القرآن, فاهدى لى قوسا, فذكرت ذلك للنبي صلعم, فقال: إن أخذتها أخذت قوسا من نار.فرددتها. (رواه ابن ماجه) 12. Dari Ubay bin ka’ab, ia menuturkan, “Aku mengajarkan Al qur’an kepada seorang laki-laki, lalu ia memberiku hadiah busur panah, lalu aku ceritakan hal itu kepada nabi Saw, maka beliau bersabda “’Bila engkau mengambilnya, maka engkau telah mengmbil busur dari neraka.” Maka akupun mengambilkannya.” (HR. Ibnu Majah) BAB: LARANGAN MENYEWA PEKERJA DENGAN UPAH YANG TIDAK DIKETAHUI, DAN BOLEHNYA MENYEWA PEKERJA DENGAN UPAH BERUPA MAKANANYA ATAU PAKAIANNYA عن أبي سعيد ر.ض. قال: نهى رسول الله صلعم عن استئجار الأجير حتى يبين له أجره, وعن النجش واللمس و القاء الحجر.(رواه أحمد) 13. Dari Abu Sa’id RA, ia mengatakan, “Rosullah SAW melarang menyewa pekerja kecuali menjelaskan upahnya. Beliau juga melarang jual beli secara najsy, mulamasah dan dengan cara melempar batu.” (HR. Ahmad) عن أبي سعيد ر.ض ايضا قال : نهى عن عسب الفحل و عن قفيز الطحان. (رواه الدارقطني) 14. Dari Abu Sa’id RA juga, ia mengatakan, “beliau melarang menghargakan pencampuran (pemijahan) pejantan dan gantang tukang tepung (tukng tumbuk tepung)” (HR. Ad-Daraquthni) عن عتبه بن الندر فقال: كنا عند النبي صلعم فقرأ (طس) حتى بلغ قصة موسى ع.م., فقال: إن موسى آجر نفسه ثمان سنين على عفة فرجه وطعام بطنه. (رواه أحمد وابن ماجه) 15. Dari Utbah bin An-Naddzar, ia memutarkan, “ketika kami sedang bersama Nabi SAW, beliau membacakan `Thaa Siin` (surah Al qashsash), hingga ketika sampai pada kisah Musa AS, beliau bersabda, `Sesungguhnya Musa telah menyewakan dirinya selama delapan tahun untuk memelihara kemaluannya dan untuk mendapatkan makanan perutnya.`(HR. Ahmad san Ibnu Majah) BAB: MENYEWA PEKERJA DENGAN UPAH HARIAN, BULANAN, TAHUNAN, ATAU BERDASARKAN JUMLAH YANG DIKERJAKAN عن على ر.ض. قال: جعت مرة جوعا شديدا, فخرجت لطلب العمل في عوالي المدينة, فاذا أنا بامرأة قد جمعت مدرا فظننتها تريد بله, فقاطعتها كل ذنوب على تمرأة, فمددت ستة عشر ذنوبا حتى مجلت يداي, فعدت لى ستة عشر تمرة, فأتيت النبي صلعم فأخبرته, فأكل معي منها. 16. Dari Ali RA, ia menuturkan, “Suatu ketika merasa sangat lapar, maka aku keluar untuk mencari pekerjaan di penggiran madinah, Tiba-tiba aku mendapati seorang wanita sedang mengumpulkan tanah kering, aku menduga bahwa ia hendak membasahinya, lalu aku menawarkan jasa padanya untuk setiap ember satu butur kurma. Lalu aku mengerjakan enam belas ember hingga kedua tanganku terasa pegal. Lalu ia pun memberiku enam belas butir kurma. Kemudian aku datang kepada Nabi SAW dan menceritakan hal itu kepada beliau, lau beliau pun makan dari kurma itu.” (HR. Ahmad) عن أنس قال: لما قدم المحجرون المدينت من مكت ن قديموا وليس بايديهم شيئ, وكنت الانصر أهل الأرض واعقار, فقاسمهم الأنصار على أن يعطوهم نصف ثمار اموالهم كل عام, ويكفروهم العمل والمئونة. (أخرجاه) 17. Dari anas , ia menuturkan, “ketika kaum mehajirin dari Makkah sampai di Madiinah, mereka datang tanpa membawa apa-apa, sedangkan kaum anshar adalah para pemilik tanah dan rumah, maka kaum Anshar pun berbagi dengan mereka dengan kesepakatan mendapat separuh hasil buahnya setiap tahun dan mereka membantu bekerja dan biaya.” (Dikeluarkan oelh Bukhari dan Muslim) قال البخري: و قال ابن عمر: اعطى النبي صلعم خير بالشطر فكان ذلك على عهد النبي صلعم وأبي بكر وصدر من خلافة عمر. ولم يدكر أن أبا بكر وعمر جددا الإجارة بعد ما قبض النبي صلعم. 18. Al Bukhari menyebutkan: Ibnu Umar mengatakan, : Nabi SAW menyerahkan penggarapan lahan Khaibar dengan upah separuh hasilnya, dan itu berlangsung pada masa Nabi khilafah Umar. Ia tidak menyebutkan bahwa Abu bakar dan Umar memperbaharui sewa setelah wafatnya nabi SAW.” BAB: AKAD SEWA YANG DILAFAZHKAN DENGAN AKAD JUAL BELI عن سعيد بن ميناء عن جابر عن النبي صلعم قال: من كن له فضل أرض فليزرعها أو ليزرعها أخاه, ولا تبيعوهاز ولاتبيعوها. قيل لسعيد: مالاتبيعوها, يعني الكراء؟ قال: نعم, (رواه احمد و مسلم) 19. Dari Sa’id bin Maina’, dari Jabir, dari Nabi SAW beliau bersabda,”barangsiapa mempunyai kelebihan tanah maka hendaklah menanaminya atau agar ditanami oleh saudaranya, dan janganlah kalian menjualnya.” Ditanyakan kepada Sa’id,”Apakah maksud dengan ‘janganlah kalian menjualnya’ adalah agar disewakan?” ia menjawab, “Ya” (HR. Ahmad dan Muslim) BAB: KAPAN PEKERJA BERHAK KEPADA UPAHNYA عن أبي هريرة قال: قال رسول الله صلعم : يقول الله :ثلاثة أنا خصمهم يوم القيامة, ومن كنت خصمه خصمته: رجل باع حرا فاكل ثمنه, ورجل استأخر أجيرا فاستوفى منه ولم يوفه أجره. (رواه أحمد والبخاري) 20. Dari Abu Hurairah, ia berkata, “Rosullallah SAW bersabda, ‘Allah ‘azza wa Jalla berfirman, ‘tiga golongan manusia dimana aku akan menjadi seteru (musuh) mereka pada hari kiamat, dan barang siapa yang aku seterunya, maka aku akan menyangkalnya, yaitu: Orang yang memberi sumph atas nama-Ku lalu berkhianat, Orang yang menjual orang merdeka lalu memakan uangnya, Orang yang menyewa (memperkerjakan) seorang pekerja lalu pekerja memenuhinya, tetapi dia tidak memberikan upahnya.” (HR. Ahmad dan Bukhari) عن أبي هريرة-في حديث له- عنالنبي صلعم: انه يغفر لأمته في آخر ليلة من رمضان. قيل: يارسول الله, أهي ليلة القدر؟ قال: لا, ولكن العامل انما يوفي أجره إذا قاضى عمله.(رواه أحمد) 21. Dari Abi Hurairah -dalam satu haditsnya-, dari nabi SAW “Sesungguhnya Allah mengampuni umat-Nya di akhir malam Ramadahan.” Dikatakan,”Wahai Rosullallah, apa itu pada malam qadar?” Beliau menjawab, Tidak. Akan tetapi, pekerja berhak menerima upah setelah ia menyelesaikan pekerjaanya.” (HR. Ahmad) عن عمرو بن شعيب عن أبيه عن جده عن النبي صلعم قال: من تطبب ولم يعلم منه طب فهو ضامن.(رواه ابو داود والنسائ وابن ماجه) 22. Dari Amr bin Syu’aib, dari ayahnya, dari kakeknya, dari Nabi SAW, beliau bersabda, “barang sipa yang melakukan pengobatan, padahal ia tidak dikenal sebagai orang yang mengerti masalah pengobatan, maka ia harus bertanggung jawab.” (HR. Abu Daud, AN-Nasai’, Ibnu Majah) PERCAMPURAN KITAB MUSAQOH (PENGURUSAN TANAMAN) DAN MUZARA’AH (PENANAMAN LAHAN) عن ابن عمر ر.ع , ان النبي ص.م عامل اهل خيبر بشطر ما يخرج من ثمر او زرع.(رواه الجمعة) Dari ibnu umar ra, bahwasanya nabi memperkerjakan penduduk khaibar untuk menggarap lahan di khaibar dengan upah separuh buah kurma dan tanaman yang dihasilkan dari lahan itu. (HR. Jama’ah) وعنه ايضا: انانبي ص.م لما ظهر على خيبر, سألته اليهود ان يقرهم بها على ان يكفوه عملهاولهم نصف الثمرة. فقال لهم: نقركم بها على ذلك ما شئنا.(متفق عليه) Diriwayatkan juga darinya, bahwa ketika nabi saw memperoleh kemenangan atas khaibar, orang-orang yahudi meminta agar ditetapkan disana untuk mengerjakan lahannya dengan upah separuh hasil bauh-buahannya. Maka beliau berkata pada mereka, “ kami akan menetapkan kalian atas penggarapannya sesuai dengan kehendak kami “ (HR. Muttafaq ‘alaih) وللبخاري: اعطى يهود خيبر ان يعملوها ويزرعها, ولهم شطر ما يخرج منها ولمسلم وأبي داود وانسائ: دفع الى يهود خيبر نخل خيبر وارضها على أن يعملوها من اموالهم ولى رسول الله ص.م شطر ثمرها. Dalam riwayat al bukhori disebutkan: “ beliau menyerahkan khabar kepada orang-orang yahudi untuk digarap dan ditanami, dan bagi mereka separuh hasilnya.” عن عمر ر.ع أن انبي ص.م عمل يهود خيبر على أن نخرجهم متى شئنا.(رواه أحمد والبخاري بمعناه) Dari umar ra, bahwasanya nabi saw memperkerjakan orang-orang yahudi untuk menggarap lahan di khaibar dengan kesepakatan bahwa kami boleh mengeluarkan mereka kapan saja kami kehendaki . (diriwayatkan oleh ahmad dan bukhori dengan maknanya) عن ابن عباس : أن النبي ص.م دفع خيبر, ارضها ونخلها, مقسمة على النصف.(رواه أحمد وابن ماجه) Dari ibnu abbas, bahwasanya nabi saw menyerahkan khaibar, lahannya dan kebun kurmanya, dengan pembagian setengah-setengah. (HR. Ahmad dan ibnu majah) عن أبي هريرة قال: قالت الآنصلر للنبي ص.م : اقسم بيننا و بين اخواننا انخيل. قال: لا.فقالوا: تكفوان المئونة ونشرككم في الثمراة. قالوا: سمعنا واطعنا.(رواه البخاري) Dari abu hurairoh, ia menuturkan, “ orang-orang anshor berkata kepada nabi saw, ‘bagikan kepada kami dan saudara-saudara kami kebun kurma itu.’ Beliau menjawab, ‘ tidak. ‘ kemudian mereka (kaum muhajirin) berkata, ‘ kalian membantu pekerjaan kami dan kami sertakan kalian pada pendapatan buahnya.’ Maka mereka berkata,’kami mendengar dan kami patuh.’” عن طوس: أن معاذبن جبل اكرى الارض على عهد رسول الله ص.م وأبي بكر وعمر وعثمان على الثلث والربع، فهو يعمل به الى يومك هذا.(رواه ابن ماجه) Dari thawus : “ bahwa mu’adz bin jabal memperkerjakan orang-orang pada lahannya pada masa rasululloh saw, abu bakar, umar dan utsman dengan memperoleh sepertiga dan seperempat, dan ia masih melakukannya hingga kini” (HR. Ibnu majah) قال البخاري: وقال قيس بن مسلم، عن أبي جعفر قال: ما بالمدينة أهل بيت حجرة الا يزرعون على الثلث والربع. وزارع علي، وسعدبن مالك، وعبدالله بن مسعود، وعمربن عبدالعزيز، والقاسم، وعروة، وال أبي بكر، وال عمر، وال علي، وابن سيرين. وقال عبد الرحمن بن الاسود: كنت أشارك عبدالرحمن بن يزيد في الزرع. وعامل عمر الناس، على ان جاء عمر بالبدر من عنده فله الشطر، وان جاء بالبذر فلهم كذا. Al bukhori menyebutkan: qois bin muslim mengatakann, “ dari abu ja’far, ia berkata, ‘ tidak ada seorangpun penduduk madinah yang mendiami rumah hijrah, kecuali mereka menanami sepertiga dan seperempat lahannya. Ali, sa’ad bin malik, ibnu mas’ud, umar bin abdul aziz, al qosim, urwah, keluarga abu bakar, keluarga umar, keluarga ali dan ibnu sirin menanami lahannya.’ Abdurrahman bin al-aswad mengatakan, ‘ aku bermitra dengan abdurrahman bin yazid dalam penanaman.’ Ia juga mengatakan,’ umar memperkejakan orang-orang engan ketentuan, bila bibitnya dari mereka maka bagi mereka sekian.’” Bab: rusaknya akad bila salah satu pihak mensyaratkan jumlah tertentu atau bagian tertentu dari lahan yang dimaksud عن رافع بن خديج قال: كنا أكثر الآنصار حقلا، فكنا نكري الارض على أن لنا هذه ولهم هذه، فربما أخرجت هذه ولم تخرج هذه. فنهانا عن ذلك، وأمالورق فلم ينهنا. (أخرجاه) Dari rafi’ bin khudaij, ia menuturkan,” kami termasuk golongan anshor yang paling banyak memiliki kebun, dulu kami memperkerjakan orang untuk menggarap tanah dengan kesepakatan bahwa bagian kami yang sebelah sini dan bagian mereka yang sebelah sana, sehingga da kalanya yang sebelah sini menghasilkan, namun yang sebelah sana tidak, akemudian kami dilarang melakukannya. Adapun (pengupahan) dengan perak, kami tidak dilarang (diriwayatkan oleh al-bukhori dan muslim) وفي رواية: عن رافع قال: حدثني عماي انهما كانا يكريان الارض علىعهد رسول الله ص.م بما ينبت على الأربعاء او شيء يستثنيه صاحب الارض, فنهى النبي ص.م عن ذلك. (رواه أحمد والبخاري والنسائي) Dalam suatu riwayat dari nafi’, ia berkata, “ dua pamanku menceritakan kepadaku, bahwa mereka memperkerjakan orang untuk menggarap tanahnya pada masa rasululloh saw dengan upah bagian yang tumbuh dipinggir sungai dan sebagian yang dikecualikan oleh pemilik tanah. Lalu nabi saw melarang hal itu.” (HR. Ahmad, al-bukhori dan an-nasai) عن أسيد بن ظهير قال: كان أحدن اذا استغنى عن ارضه اوافتقر اليها، اعطاها بالنصف والثلث والربع، ويشترط ثلاث جداول، والقصارة، وما سقى الربيع. وكان يعمل فيها عملا شديدا ويصيب منها منفعة، فاءتانا رافع بن خديج، فقال: نهى رسول الله ص.م عن امر كان لكم نافعا. وطاعةالله وطاعة رسول الله ص.م خير لكم. نهى كم عن الحقل.(رواه أحمد وابن ماجه) Dari uasaid bin zhahir, ia menuturkan, “ apabila ada salah seorang kami yang tidak lagi memerlukan tanahnya, atau ia membutuhkannya, maka ia menyerahkan setengahnya, sepertiganya atau seperempatnya, dan mensyaratkan tiga saluran air, sisa biji yang masih menempel pada tangkainya setelah dirontokkan dan tumbuhan yang disirami dari kali. Lalu ia bekerja keras lalu memperoleh banyak manfaat. Kemudian raj’i bin khudaij datang bkepada kami, lalu ia berkata, ‘ nabi saw adalah lebih baik bagi kalian. Beliau telah melarang pengerjaan kebun dengan cara seperti itu.””(diriwayatkan oleh ahmad dan ibnu majah) عن جا بر قال: كنا نخابر على عهد رسول الله ص.م, فنصيب من القصري ومن كذا، فقال رسول الله ص.م: من كانت له أرض فاليزرعها او فاليحرثها اخاه والا فاليدعها.(رواه أحمد ومسلم) Dari jabir, ia menuturkan, “ kami melakukan mukhobaroh pada masa rasululloh saw, sehingga kami dapat memperoleh sisa biji yang masih m,enempel pada tangkainya setelah dirontokan, serta memperoleh anu dan anu. Lalu nabi saw bersabda , ‘barang siapa mempunyai tanah maka hendaklah ia menanaminya, atau agar digarap oleh saudaranya, bila tidak juga maka hendaklah membiarkannya.’” (HR. Ahmad dan muslim) عَنْ سَعْدِ بْنِ أَبِي وَقَاصٍ، أَنَّ اَصْحَابَ الْمَزَارِعَ فِي زَمَنِ رَسُوْلِ اللهِ ص.م كَانُوْا يُكْرُوْانَ مَزَارِعَهُمْ بِمَا يَكُوْنُ عَلَى السَّوَاقِي وَمَا سَعِدَ بِالْمَاءِ مِمَّا حَوْلَ النَّبْتِ، فَجَاءُوا رَسُوْلَ اللهِ ص.م فَا خْتَصَمُوْا فِي بَعْضِ ذَلِكَ بِذَلِكَ، فَنَهَاهُمْ رَسُوْلُ الله ص.م أَنْ يُكْرُوْا بِذَلِكَ، وَقَالَ: أَكْرُوْا بِالذَّهَبِ وَالْفِضَّةِ.(رواه أحمد وأبو داود والنسائي) Dari sa’d bin abu waqos, bahwa para pemilik tanah perkebunan pada masa nabi saw biasa memperkerjakan orang yang menggarapanya dengan upah tumbuhan yang tumbuh dipinggir saluran air dan yang tumbuh sendiri karena terairidisekitar tanaman pokok. Lalu mereka mendatangi rasululloh saw dan berselisih pada sebagian tanaman itu, maka beliau melarang cara tersebut, dan beliau bersabda, ‘ perkerjakanlah untuk menggarap tanah dengan upah emas dan perak ‘”(HR. Ahmad, abu daud dan an-nasai) رَوَى عَمْرُو بْنُ دِيْنَارٍ, قَالَ: قُلْتُ لِطَاوُسٍ: لَوْتَرَكْتَ الْمُخَابَرَةَ, فَاءِنَّهُمْ يَزْعُمُوْنَ أَنَّ النَّبِيَّ ص.م نَهَى عَنْهَا. فَقَالَ: اِنَّ اَعْلَمَهُمْ ـ يَعْنِي ابْنُ عَبَّاسٍ ـ اَخْبَرَنِي أَنَّ النَّبِيَّ ص.م لَمْ يَنْهَ عَنْهَا، وَقَالَ: لأَنْ يَمْنَحَ أَحَدُكُمْ أَخَاهُ خَيْرٌ لَهُ مِنْ أَنْ يَأْخُذَ عَلَيْهِ خَرَاجًا مَعْلُوْمًا.(رواه أحمد والبخاري وابن ماجه وأبو داود) Amr bin dinar meriwayatkan, ia mengatakan, “ aku katakan kepada thawus, ‘sebaiknya engkau meninggalkan mukhabarah, karena mereka menyatakan bahwa nabi saw telah melarangnya.’ Ia menjawab, ‘ orang yang mengetahui hal itu – maksudnya ibnu abbas- telah memberitahuku, bahwa nabi sawtidak melarangnya, beliau hanya mengatakan, ‘ bila seseorang diantara kalian memberikan saudaranya, maka hal tersebut lebih baik baginya daripada menetapkan pajak tertentu padanya’”(diriwayatkan oleh ahmad,al-bukhori, ibnu majah dan abu daud) عَنْ ابْنُ عَبَّاسٍ : أَنَّ النَّبِيَّ ص.م لَمْ يُحَرِّمُ الْمُزَارَعَةَ, وَلَكِنْ أَمَرَ أَنْ يَرْفُقَ بَعْضُهُمْ بِبَعْضٍ. (رَوَاهُ التِّرْمِذِيُّ وَصَحَّحَهُ) Dari ibnu abbas: “ bahwasanya nabi saw tidak mengharamkan muzara’ah, hanya saja beliau memerintahkan agar masing-masing saling bersikap santun” (HR. At-tirmidzi dan ia menshahihkannya) SYIRKAH Dalil dari al-qur’an (QS. Shad : 24)         •              •      •        24. Daud berkata: "Sesungguhnya Dia telah berbuat zalim kepadamu dengan meminta kambingmu itu untuk ditambahkan kepada kambingnya. dan Sesungguhnya kebanyakan dari orang-orang yang berserikat itu sebahagian mereka berbuat zalim kepada sebahagian yang lain, kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan amal yang saleh; dan Amat sedikitlah mereka ini". dan Daud mengetahui bahwa Kami mengujinya; Maka ia meminta ampun kepada Tuhannya lalu menyungkur sujud dan bertaubat. Dalil Dari As-Sunnah Allah Ta'ala berfirman (dalam hadits Qudsi) :"Aku yang ketiga (bersama) dua orang yang berserikat dalam usaha (dagang) selama yang seorang tidak berkhianat (curang) kepada yang lainnya. Apabila berlaku curang maka Aku ke luar dari mereka." (Abu Dawud) MUDHARABAH Dalil dari al-qur’an (QS. Al-Mujammil : 20)  •                   •                                            •   •                   •     20. Sesungguhnya Tuhanmu mengetahui bahwasanya kamu berdiri (sembahyang) kurang dari dua pertiga malam, atau seperdua malam atau sepertiganya dan (demikian pula) segolongan dari orang-orang yang bersama kamu. dan Allah menetapkan ukuran malam dan siang. Allah mengetahui bahwa kamu sekali-kali tidak dapat menentukan batas-batas waktu-waktu itu, Maka Dia memberi keringanan kepadamu, karena itu bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al Quran. Dia mengetahui bahwa akan ada di antara kamu orang-orang yang sakit dan orang-orang yang berjalan di muka bumi mencari sebagian karunia Allah; dan orang-orang yang lain lagi berperang di jalan Allah, Maka bacalah apa yang mudah (bagimu) dari Al Quran dan dirikanlah sembahyang, tunaikanlah zakat dan berikanlah pinjaman kepada Allah pinjaman yang baik. dan kebaikan apa saja yang kamu perbuat untuk dirimu niscaya kamu memperoleh (balasan)nya di sisi Allah sebagai Balasan yang paling baik dan yang paling besar pahalanya. dan mohonlah ampunan kepada Allah; Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. a. KEBAJIKAN KITAB QORDH (PINJAMAN YANG DIPAKAI HABIS) Bab: keutamaan memberi Pinjaman عن ابن مسعود, ان النبي صلعم قال: لما من مسلم يقرض مسلما قرضا مرتين, إلا كان كصدقتها مرة. (رواه ابن ماجه) 1. Dari Ibnu Mas’ud bahwasannya nabi SAW bersabda,”tidaklah seorang muslim memberikan pinjaman dua kali, kecuali baginya (pahala) seperti menyodakohkannya satu kali” عن أبي هريرة صلعم قال: استقرض رسول الله صلعم سنا, فأعطى سنا خيرا من سنه, وقال : خياركم احاسنكم قضاء. (رواه أحمد والترمذي وصححه) 2. Dari Abu Hurairah RA, ia menuturkan, “Rosulullah SAW pernah meminjamkan seekor unta muda lalu beliau mengembalikan unta lebih baik usianya dari yang dipinjamnya, dan beliau bersabda, ‘sebaik-baik kalian yang paling dalam mengmbalikan (hutangnya)”. (HR. Ahmad dan Tirmidzi, ia menilainya shahih) عن ابي سعيد قال: جاء أعربي إلى النبي صلعم يتقاضاه دينا كان عليه. فأرسل إلى خولة بنت قيس, فقا ل لها: ان كن عندك تمر فاقر ضينا حتى يأتينا تمر فنقضيك. (مختصرلالابن ماجه) 3. Dari Abu Sa’id, ia menuturkan,”seorang Badui datang kepada Nabi SAW untuk menagih hutangnya, lalu beliau mengutus utusan kepada khaulah binti Qais dan mengatakan kepadanya, ‘jika engkau memiliki kurma, maka pinjamkanlah kepada kami hingga kami mendapatkan kurma lainnya lalu kami bayarkan kepadamu.’(Ringkasan dari riwayat Ibnu Majah)” Bab: bolehnya Memberikan Tambahan Pada Saat pengembalian, Namun Dilarang Menetapkan Tambahan Sebelum Pengembalian عن ابي هريرة ر.ض. قال: كان لرجل على النبي صلعم سن من الإبل, فجاءه يتقاضأه, فقا ل : أعطوه. فطلبواسنه فلم يجيدوا إلا سنا فوقها, فقا ل: أعطوه, فقا ل: أوفيتني أو فاك الله. قال البي صلعم: إن خياركم أحسنكم قضاء.(متفق عليه) 4. Dari Abu Hurairah RA, ia menuturkan, “seorang laki-laki menghutangkan kepada Nabi SAW seekor unta dengan harga tertentu, pada suatu hari dia datang utuk menagihnya, maka beliau berkata, ‘berikan kepadanya.’ Lalu para sahabat mencarikan unta dengan umur tersebut namun tidak menemukannya kecuali yang lebih tua dari itu, maka beliau berkata,’Berikan itu padanya’ lalu laki-laki itu berkata’Engkau telah melunasi padaku, semoga Allah melunasi padamu’ Maka nabi bersabda, ‘sesungguhnya sebaik-baiknya kalian adalah yang paling baik di antara kalian dalam pengmbalian hutang’. (Mutafaq ’alaih). عن جابر ر.ضز قال: أتيت النبي صلعم, وكن لي عليه دين, فقضانى وزادنى. (متفق عليه) 5. Dari jabir RA, ia menuturkan, “Aku mendatangi Nabi SAW, sementara beliau mempunyai suatu hutang kepadaku, lalu beliau melunasinya dan menambahinya.” (Mutafaq ‘alaih) عن انس عن النبي صلعم قال: إذا اقرض فلا يأخذ هدية. (رواه البخاري في تريخه) 6. Dari Anas, dari Nabi SAW, beliau bersabda, ”Bila meminjamkan, maka janganlah menerima hadiah” (Diriwayatkan oleh Bukhari di dalam kitab Tarikhnya) عن ابي بردن أبي موسى قال: قدمت المدينة فلقيت عبد الله بن سلام, فقال لى: إنك بارض الربا بها فاش. فإذا كان لك على رجل حق فأهدى إليك حمل تبن او حمل شعير او حمل قت, فلا تأخذه, فإنه ربا. (رواه البخري في صحيحه) 7. Dari Abu Burdan bin Abu Musa, ia menuturkan, “ketika aku sampai di Madinah, aku berjumpa dengan Abdullah bin Salam, lalu ia berkata kepadaku, ‘Kini engkau berada di sebuah Negeri yang mana riba telah merebak. Bila engkau mempunyai hak atas seseorang, lalu ia memberimu hadiah sekantum rumput atau sekantung gandum atau sekantung makanan hewan, maka jangankah engkau menerimanya, karena sesungguhnya itu adalah riba,” (Diriwayatka oleh Al Bukhari di dalam kitab Shahihnya) KITAB PENGGADAIAN (RAHN) عن أنس قال: رهن رسول الله صلعم درعا عند يهودي بالمدينة وأخذ منه شعيرا لأهلهز (رواه أحمد والبخاري والنسي وابن ماجه) 1. Dari Anas Ia menuturkan ’Rosulullah SAW menggadaikan baju besinya kepada seorang Yahudi di Madinah, kemudian beliau mengambil gandum dari orang yahudi tersebut untuk keluarga beliau.’ (HR. Ahmad, AL Bukhari, An-Nasai’ dan Ibnu Majah) عن عيشة ر.ضه. ان النبي صلعم إشترى طعاما من يهودي إلى أجل ورهنه درعا من حديد. (أخرجاه) 2. Dari Aisyah RA, bahwasannya Nabi SAW membeli makanan dari seorang Yahudi dengan pemabyaran tempo hingg waktu tertentu, dan beliau menggadaikan baju besinya. (HR. Al Bukhari dan Muslim) عن ابي هريرة ر.ض. عن النبي صلعم, انه كان يقول: الظهر يركب بنفقته إذا كان مرهونا, ولبن الدر يشرب بنفقته اذا كان مرهونا, وعلى الذي يركب ويشرب النفقة. (رواه الجماعة إلا مسلما و النسائ) 3. Dari Abi Hurairah RA, dari Nabi SAW, Bahwasannya beliau bersabda, ‘hewan tunggangan yang digadaikan boleh ditunggangi dengan menanggung biaya (pemeliharaannya), dan susu hewan yang digadaikan boleh diminum dengan menanggung biaya (pemeliharaannya). Orang yang menungganginya dan meminumnya menanggung biaya (pemeliharaanya).’ (HR. Jama’ah kecuali Muslim dan An-Nasai’) عن ابي هريرة ر.ض. عن النبي صلعم قال: لا يغلق الرهن من صاحبه الذي رهنه, له غنمه وعليه غرمه. (رواه الشافعي و الدارقطني, وقال: هذا إسناد حسن متصل) 4. Dari Abi Hurairah, dari nabi SAW, beliau bersabda, ‘Barang gadaian tidak hilang dari pemiliknya yang telah menggadaikannya, karena keuntungan baginya dan kerugian pun untuknya.’ (Diriwayatkan oleh Asy-Syafi’i dan Ad-Daraquthni, ia mengatakan “Isnadnya baik dan bersambung”) KITAB HAWALAH (PEMINDAHAN HUTANG) dan DHAMAN (PENJAMINAN) Bab : Wajibnya Menerima Pemindahan Hutang Kepada Orang Kaya عن أبي هريرة ر.ض. أن النبي صلعم قال: مطل الغني ضلم وإذا أتبع احدكم على ملئ فليتبع. (رواه الجماعة) 1. Dari Abu Hurairah RA. Bahwasannya Nabi SAW bersabda, ‘penundaan pembayaran hutang tanpa udzur oleh orang kaya adalah suatu kedzaliman. Jika seseorang diantara kalian diminta supaya menagih hutanh kepada orang kaya, hendakalah ia menagihnya.’ (HR. Jama’ah) Bab : menjamin Hutang mayat yang Tidak Berpunya عن سلمة بن الأكوع قال: كنا عند النبي صلعم, فأتي بجنازة, فقالوا: يا رسول الله, صل عليها. قال: هل ترك شئا ؟ قالوا:لا . فقال: هل عليه دين؟ قالوا ثلاثة دنانير. قال: صلوأ على صاحبكم. فقال أبو قتاده: صل عليه يا رسول الله, وعلي دينه. فصلى عليه. ( رواه أحمد و البخاري والنسائ) 2. Dari Salamah bin Al-Akwa, ia menuturkan, “kani sedang bersama Nabi SAW, lalu didatangkanlah jenazah, kemudian mereka berkata, wahai Rosulullah, shalatkanlah jenazah ini, beliau bertanya, Apa ia meninggalkan sesuatu?’ Mereka menjawab, ‘Tidak.’ Beliau bertanya lagi, ‘Apa ia mempunyai hutang?’ Mereka menjawab ‘Tiga dinar’ Beliau berkata ‘Sholatkanlah teman kalian ini.’ Maka Abu Qatadah berkata, ‘Sholatkanlah dia wahai rosullulah. Hutangnya menjadi tanggunganku.’ Maka beliaupun menyolatkannya.” (HR. Ahmad, Al-Bukhari, dan An-Nasai’) Bab: Orang yang Diajmin Terlepas dari Kewajibannya Setelah Penjamin Memenuhinya, Bukan Pada Saat Menyatakan Penjaminnya عن جابر قال: توفي رجل, فغسلنناه وحنطناه وكفناه,ثم أتينا به رسول الله صلعم, فقلنا: تصلي عليه؟ فخطى خطوة ثم قال: أعليه دين؟ قلنا: دينا ران. فانصرف. فتحملهما أبوقتادة. فأتينأه, فقال أبوا قتاده: الديناران علي. نعم. فصلى عليه, ثم قال بعد ذلك بيوم: مافعل الديناران؟ فقال: إنما مات أمس. قال: فعاد إليه من الغد فقال: قد قضيتهما. فقال رسول صلعم: الآ نلابردت عليه جلده. (رواه أحمد) 3. Dari Jabir, ia menuturkan,”Seorang laki-laki meninggal, lalu kami memandikannya, memberinya wewangian dan mengafaninya, kemudian kami bawakan kepada rosulullah SAW, lalu kami mengatakan,’Engakau akan menyolatkannya? Belaiupun melangkah satu langkah, lalu bertanya, ‘apa ia mempunyai hutang?’ Kami menjawab ‘Dua dinar’ Beliau pun berbalik. Lalu Abu Qatadah abu qatadah menanggung hutang itu. Kemudian kami menemui beliau, lalu Abu Qatadah mengatakan, ‘Dua dinar itu menjadi tanggunganku’ Maka Rosulullah menegaskan, Allah telah menutupi hak pemberi hutang, dan si mayat telah terbebas darinya?’ Abu Qatadah menjawab, ‘Ya’ Maka beliau pun menyolatkannya. Satu hari setelah itu, beliau bertanya, ‘bagaimana nasibnya dua dinar itu?’ Abu Qatadah menjawab ’ Ia baru meninggal kemarin’ kekesokan harinya Abu Qatadah datang kepada beliau dan berkata ‘Aku telah melunasinya’ Maka Rosulullah SAW bersabda ‘Sekarang kulitnya sudah terasa dingin olehnya’ (HR. Ahmad) Bab: jaminan barang adalah Tanggungan Penjual Bila Ada yang Mengaku sebagai pemiliknya عنالحسن عن سمرة قال:قال رسولالله صلعم: من وجد عين ماله عند رجل فهو أحق به ويتبع البيع من بعه. (رواه أحمد و أبوداود والنسائ) 4. Dari Al-Hasan, dari Samurah, ia berkata,”Rosulullah SAW bersabda, ‘Barang siapa menemukan hartanya masih utuh pada seseorang, maka ia lebih berhak terhadapnya, dan ia berhak menuntut (sewa/biaya) pemanfaatannya dari yang menjualnya.” (HR. Ahmad dan Abu Daud dan An-Nasai’) WAKALAH Bab : orang yang mewakilkan untuk membeli sesuatu, lalu ia bisa membeli lebih banyak kemudian mengembangkannya. عَنْ عُرْوَةَ ابْنِ أَبِي الْجَعْدِ الْبَارِقِيَّ: أَنَّ النَّبِيَّ ص.م. أَعْطَاهُ دِيْنَارًا لِيَشْتَرِيَ بِهِ لَهُ شَاةً،فَاشْتَرَى لَهُ بِهِ شَاتَيْنِ، فَبَاعَ اِحْدَاهُمَا بِدِيْنَارٍ وَجَاءَهُ بِدِيْنَارٍ وَشَاةٍ، فَدَعَا لَهُ بِالْبَرَكَةِ فِي بَيْعِهِ .وَكَانَ لَوْ اشْتَرَى تُرَابًا لَرَبِحَ فِيْهِ.(رَوَاهُ أَحْمَدْ وَالْبُخَارِيُّ وَأَبُوْ دَاوُدَ) Dari urwah bin abu al ja’d al bariqi: bahwasanya nabi saw memberinya satu dinar untuk membelikannya satu ekor domba, lalu dengan itu ia dapat membeli dua ekor domba, kemudian ia menjual salah satunya dengan satu dinar. Kemudian ia kembali dengan membawa satu dinar dan seekor domba. Maka beliau mendoakan keberkahan pada jual-belinya. Sehingga, seandainyapun ia membeli debu, ia pasti memperoleh keuntungan. (HR. Ahmad, Al bujhori dan abu daud) Bab: mewakilkan untuk menyalurkan shadaqoh, lalu wakilnya menyerahkan kepada anak orang yang bershadaqoh itu. عن معن بن يزيد ر.ع قال: كان ابي خرج بدنانير يتصدق بها, فوضعها عند رجل في المسجد, فجئت, فآخدتها, فآتيته بها, فقال: والله ما اياك اردت بها, فخا صمته الى رسوال الله ص.م. فقال: لك ما نويت يا يزيد, ولك ما أخدت يامعن.(روه احمد و البخاري) Dari ma’an bin yazid ra, ia menuturkan, “ ayahku keluar untuk menyerahkan beberapa dinar sebagai shadaqoh, lalu ia menyerahkannya kepada seorang laki-laki di masjid, lalu aku datang, kemudian aku mengambilnya. Kemudian aku membawanya. Maka ayahku berkat, ‘ demi Alloh, aku tidak bermaksud memberikannya kepadamu.’ Lalu aku mengadukannya kepada nabi saw, maka beliau bersabda, ‘ bagimu apa yang telah engkau niatkan wahai yazid, dan bagiku wahai ma’an, adalah apa yang telah engkau terima (HR. Ahmad dan Al Bukhori) AYAT DAN HADITS AHKAM JINAYAH QISOS DALIL DARI AL-QURAN QS.al-baqoroh ayat 178-179                                                    178. Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu qishaash berkenaan dengan orang-orang yang dibunuh; orang merdeka dengan orang merdeka, hamba dengan hamba, dan wanita dengan wanita. Maka Barangsiapa yang mendapat suatu pema'afan dari saudaranya, hendaklah (yang mema'afkan) mengikuti dengan cara yang baik, dan hendaklah (yang diberi ma'af) membayar (diat) kepada yang memberi ma'af dengan cara yang baik (pula). yang demikian itu adalah suatu keringanan dari Tuhan kamu dan suatu rahmat. Barangsiapa yang melampaui batas sesudah itu, Maka baginya siksa yang sangat pedih[111]. 179. dan dalam qishaash itu ada (jaminan kelangsungan) hidup bagimu, Hai orang-orang yang berakal, supaya kamu bertakwa. [111] Qishaash ialah mengambil pembalasan yang sama. qishaash itu tidak dilakukan, bila yang membunuh mendapat kema'afan dari ahli waris yang terbunuh Yaitu dengan membayar diat (ganti rugi) yang wajar. pembayaran diat diminta dengan baik, umpamanya dengan tidak mendesak yang membunuh, dan yang membunuh hendaklah membayarnya dengan baik, umpamanya tidak menangguh-nangguhkannya. bila ahli waris si korban sesudah Tuhan menjelaskan hukum-hukum ini, membunuh yang bukan si pembunuh, atau membunuh si pembunuh setelah menerima diat, Maka terhadapnya di dunia diambil qishaash dan di akhirat Dia mendapat siksa yang pedih. QS. Al-maidah ayat 45    • • •                             45. dan Kami telah tetapkan terhadap mereka di dalamnya (At Taurat) bahwasanya jiwa (dibalas) dengan jiwa, mata dengan mata, hidung dengan hidung, telinga dengan telinga, gigi dengan gigi, dan luka luka (pun) ada kisasnya. Barangsiapa yang melepaskan (hak kisas) nya, Maka melepaskan hak itu (menjadi) penebus dosa baginya. Barangsiapa tidak memutuskan perkara menurut apa yang diturunkan Allah, Maka mereka itu adalah orang-orang yang zalim. QS. Al-baqoroh ayat 21  ••           21. Hai manusia, sembahlah Tuhanmu yang telah menciptakanmu dan orang-orang yang sebelummu, agar kamu bertakwa, QS. Al-baqoroh 237                                  •      237. jika kamu menceraikan isteri-isterimu sebelum kamu bercampur dengan mereka, Padahal Sesungguhnya kamu sudah menentukan maharnya, Maka bayarlah seperdua dari mahar yang telah kamu tentukan itu, kecuali jika isteri-isterimu itu mema'afkan atau dima'afkan oleh orang yang memegang ikatan nikah[151], dan pema'afan kamu itu lebih dekat kepada takwa. dan janganlah kamu melupakan keutamaan di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha melihat segala apa yang kamu kerjakan. [151] Ialah suami atau wali. kalau Wali mema'afkan, Maka suami dibebaskan dari membayar mahar yang seperdua, sedang kalau suami yang mema'afkan, Maka Dia membayar seluruh mahar. QS. Al-maidah 50  •           50. Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin ? QS.al-isra’ 33   •                       33. dan janganlah kamu membunuh jiwa yang diharamkan Allah (membunuhnya), melainkan dengan suatu (alasan) yang benar[853]. dan Barangsiapa dibunuh secara zalim, Maka Sesungguhnya Kami telah memberi kekuasaan[854] kepada ahli warisnya, tetapi janganlah ahli waris itu melampaui batas dalam membunuh. Sesungguhnya ia adalah orang yang mendapat pertolongan. [853] Maksudnya yang dibenarkan oleh syara' seperti qishash membunuh orang murtad, rajam dan sebagainya. [854] Maksudnya: kekuasaan di sini ialah hal ahli waris yang terbunuh atau Penguasa untuk menuntut kisas atau menerima diat. qishaash ialah mengambil pembalasan yang sama. qishaash itu tidak dilakukan, bila yang membunuh mendapat kema'afan dari ahli waris yang terbunuh Yaitu dengan membayar diat (ganti rugi) yang wajar. pembayaran diat diminta dengan baik, umpamanya dengan tidak mendesak yang membunuh, dan yang membunuh hendaklah membayarnya dengan baik, umpamanya tidak menangguh-nangguhkannya. bila ahli waris si korban sesudah Tuhan menjelaskan hukum-hukum ini, membunuh yang bukan si pembunuh, atau membunuh si pembunuh setelah menerima diat, Maka terhadapnya di dunia diambil qishaash dan di akhirat Dia mendapat siksa yang pedih. diat ialah pembayaran sejumlah harta karena sesuatu tindak pidana terhadap sesuatu jiwa atau anggota badan. QS. An-nahl 126               126. dan jika kamu memberikan balasan, Maka balaslah dengan Balasan yang sama dengan siksaan yang ditimpakan kepadamu[846]. akan tetapi jika kamu bersabar, Sesungguhnya Itulah yang lebih baik bagi orang-orang yang sabar. [846] Maksudnya pembalasan yang dijatuhkan atas mereka janganlah melebihi dari siksaan yang ditimpakan atas kita. QS. Al-baqoroh 194                  •   •     194. bulan Haram dengan bulan haram[118], dan pada sesuatu yang patut dihormati[119], Berlaku hukum qishaash. oleh sebab itu Barangsiapa yang menyerang kamu, Maka seranglah ia, seimbang dengan serangannya terhadapmu. bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah, bahwa Allah beserta orang-orang yang bertakwa. [118] Kalau umat Islam diserang di bulan haram, yang sebenarnya di bulan itu tidak boleh berperang, Maka diperbolehkan membalas serangan itu di bulan itu juga. [119] Maksudnya antara lain Ialah: bulan Haram (bulan Zulkaidah, Zulhijjah, Muharram dan Rajab), tanah Haram (Mekah) dan ihram. DALIL DARI AS-SUNNAH َعَنْ سَهْلِ بْنِ أَبِي حَثْمَةَ, عَنْ رِجَالٍ مِنْ كُبَرَاءِ قَوْمِهِ, أَنَّ عَبْدَ اَللَّهِ بْنَ سَهْلٍ ومُحَيِّصَةَ بْنَ مَسْعُودٍ خَرَجَا إِلَى خَيْبَرَ مِنْ جَهْدٍ أَصَابَهُمْ, فَأُتِيَ مَحَيِّصَةُ فَأُخْبِرَ أَنَّ عَبْدَ اَللَّهِ بْنِ سَهْلِ قَدْ قُتِلَ, وَطُرِحَ فِي عَيْنٍ, فَأَتَى يَهُودَ, فَقَالَ: أَنْتُمْ وَاَللَّهِ قَتَلْتُمُوهُ. قَالُوا: وَاَللَّهِ مَا قَتَلْنَاهُ, فَأَقْبَلَ هُوَ وَأَخُوهُ حُوَيِّصَةُ وَعَبْدُ اَلرَّحْمَنِ بْنُ سَهْلٍ, فَذَهَبَ مُحَيِّصَةُ لَيَتَكَلَّمَ, فَقَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( كَبِّرْ كَبِّرْ يُرِيدُ: اَلسِّنَّ, فَتَكَلَّمَ حُوَيِّصَةُ, ثُمَّ تَكَلَّمَ مُحَيِّصَةُ, فَقَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم إِمَّا أَنْ يَدُوا صَاحِبَكُمْ, وَإِمَّا أَنْ يَأْذَنُوا بِحَرْبٍ فَكَتَبَ إِلَيْهِمْ فِي ذَلِكَ (كِتَابًا) فَكَتَبُوا: إِنَّا وَاَللَّهِ مَا قَتَلْنَاهُ, فَقَالَ لِحُوَيِّصَةَ, وَمُحَيِّصَةُ, وَعَبْدِ اَلرَّحْمَنِ بْنَ سَهْلٍ: أَتَحْلِفُونَ, وَتَسْتَحِقُّونَ دَمَ صَاحِبَكُمْ? قَالُوا: لَا قَالَ: فَتَحْلِفُ لَكُمْ يَهُودُ? قَالُوا: لَيْسُوا مُسْلِمِينَ فَوَدَاهُ رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم مِنْ عِنْدِهِ, فَبَعَثَ إِلَيْهِمْ مَائَةَ نَاقَةٍ قَالَ سَهْلٌ: فَلَقَدْ رَكَضَتْنِي مِنْهَا نَاقَةٌ حَمْرَاءُ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ Dari Sahal Ibnu Abu Hatsmah Radliyallaahu 'anhu dari para pembesar kaumnya bahwa Abdullah Ibnu Sahal dan Muhayyishoh Ibnu Mas'ud keluar menuju Khaibar karena kesulitan yang menimpa mereka. Datanglah seorang kepada Muhayyishoh dan mengabarkan bahwa Abdullah Ibnu Sahal telah terbunuh dan dibuang di suatu mata air. Maka ia mendatangi orang-orang Yahudi dan berkata: Demi Allah, kalianlah yang membunuhnya. Mereka menjawab: Demi Allah kami tidak membunuhnya. Lalu ia dan saudaranya, Huwayyishoh dan Abdurrahman Ibnu Sahal menghadap Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam Ketika Muhayyishoh mulai akan berbicara, Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Yang tua, yang tua." Maksudnya ialah yang tua umurnya (bicara dahulu). Maka Huwayyishoh berbicara kemudian diikuti oleh Muhayyishoh. Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Mereka harus membayar diyat untuk saudaramu atau mereka mengajak perang." Lalu beliau menulis surat kepada mereka (kaum Yahudi) dan mereka menulis surat jawaban: Demi Allah, kami tidak membunuhnya. Mak beliau bersabda kepada Huwayyishoh, Muhayyishoh, dan Abdurrahman Ibnu Sahal: "Maukah kalian mengangkat sumpah sehingga kalian berhak atas diyat saudaramu." Mereka menjawab: Tidak. Beliau bersabda: "Kalau begitu orang-orang Yahudi akan mengangkat sumpah untukmu." Mereka berkata: Mereka bukan orang-orang Islam. Lalu Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam membayar sendiri diyat itu dan beliau mengirimkan kepada mereka seratus ekor unta. Sahal berkata: Seekor unta merah di antaranya telah menendangku. Muttafaq Alaihi. َوَعَنْ رَجُلٍ مِنْ اَلْأَنْصَارِ; ( أَنَّ رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم أَقَرَّ اَلْقَسَامَةَ عَلَى مَا كَانَتْ عَلَيْهِ فِي اَلْجَاهِلِيَّةِ, وَقَضَى بِهَا رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم بَيْنَ نَاسٍ مِنَ اَلْأَنْصَارِ فِي قَتِيلٍ اِدَّعَوْهُ عَلَى اَلْيَهُودِ ) رَوَاهُ مُسْلِمٌ Dari salah seorang Anshor bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam pernah menetapkan sumpah sebagaimana berlaku pada zaman jahiliyyah dan beliau memutuskan dengannya pada orang-orang Anshor dalam suatu pembunuhan yang mereka tuduhkan kepada orang-orang Yahudi. Riwayat Muslim HUDUD DALIL DARI AL-QUR’AN QS.an-nur 2 • •  •                          2. perempuan yang berzina dan laki-laki yang berzina, Maka deralah tiap-tiap seorang dari keduanya seratus dali dera, dan janganlah belas kasihan kepada keduanya mencegah kamu untuk (menjalankan) agama Allah, jika kamu beriman kepada Allah, dan hari akhirat, dan hendaklah (pelaksanaan) hukuman mereka disaksikan oleh sekumpulan orang-orang yang beriman. QS.Al-Isra’ 32           32. dan janganlah kamu mendekati zina; Sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji. dan suatu jalan yang buruk. QS.Al-Ahzab 5                        •         5. Panggilah mereka (anak-anak angkat itu) dengan (memakai) nama bapak-bapak mereka; Itulah yang lebih adil pada sisi Allah, dan jika kamu tidak mengetahui bapak-bapak mereka, Maka (panggilah mereka sebagai) saudara-saudaramu seagama dan maula-maulamu[1199]. dan tidak ada dosa atasmu terhadap apa yang kamu khilaf padanya, tetapi (yang ada dosanya) apa yang disengaja oleh hatimu. dan adalah Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. [1199] Maula-maula ialah seorang hamba sahaya yang sudah dimerdekakan atau seorang yang telah dijadikan anak angkat, seperti Salim anak angkat Huzaifah, dipanggil maula Huzaifah. QS.An-Nur 13                 13. mengapa mereka (yang menuduh itu) tidak mendatangkan empat orang saksi atas berita bohong itu? Olah karena mereka tidak mendatangkan saksi-saksi Maka mereka Itulah pada sisi Allah orang- orang yang dusta. QS. An-nur 4                      4. dan orang-orang yang menuduh wanita-wanita yang baik-baik[1029] (berbuat zina) dan mereka tidak mendatangkan empat orang saksi, Maka deralah mereka (yang menuduh itu) delapan puluh kali dera, dan janganlah kamu terima kesaksian mereka buat selama-lamanya. dan mereka Itulah orang-orang yang fasik. [1029] Yang dimaksud wanita-wanita yang baik disini adalah wanita-wanita yang Suci, akil balig dan muslimah. QS.An-Nisaa 15                         15. dan (terhadap) Para wanita yang mengerjakan perbuatan keji [275], hendaklah ada empat orang saksi diantara kamu (yang menyaksikannya). kemudian apabila mereka telah memberi persaksian, Maka kurunglah mereka (wanita-wanita itu) dalam rumah sampai mereka menemui ajalnya, atau sampai Allah memberi jalan lain kepadanya[276]. [275] Perbuatan keji: menurut jumhur mufassirin yang dimaksud perbuatan keji ialah perbuatan zina, sedang menurut Pendapat yang lain ialah segala perbuatan mesum seperti : zina, homo sek dan yang sejenisnya. menurut Pendapat Muslim dan Mujahid yang dimaksud dengan perbuatan keji ialah musahaqah (homosek antara wanita dengan wanita). [276] Menurut jumhur mufassirin jalan yang lain itu itu ialah dengan turunnya ayat 2 surat An Nuur. QS.Al-A’rof 80-81                            80. dan (kami juga telah mengutus) Luth (kepada kaumnya). (ingatlah) tatkala Dia berkata kepada mereka: "Mengapa kamu mengerjakan perbuatan faahisyah itu[551], yang belum pernah dikerjakan oleh seorangpun (di dunia ini) sebelummu?" 81. Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk melepaskan nafsumu (kepada mereka), bukan kepada wanita, malah kamu ini adalah kaum yang melampaui batas. [551] Perbuatan faahisyah di sini Ialah: homoseksual sebagaimana diterangkan dalam ayat 81 berikut. QS. Huud 82            •  82. Maka tatkala datang azab Kami, Kami jadikan negeri kaum Luth itu yang di atas ke bawah (kami balikkan), dan Kami hujani mereka dengan batu dari tanah yang terbakar dengan bertubi-tubi, QS.Al-Baqoroh 223            •         223. isteri-isterimu adalah (seperti) tanah tempat kamu bercocok tanam, Maka datangilah tanah tempat bercocok-tanammu itu bagaimana saja kamu kehendaki. dan kerjakanlah (amal yang baik) untuk dirimu, dan bertakwalah kepada Allah dan ketahuilah bahwa kamu kelak akan menemui-Nya. dan berilah kabar gembira orang-orang yang beriman. QS.An-Nur 23-25 •                            •  •      23. Sesungguhnya orang-orang yang menuduh wanita yang baik-baik, yang lengah[1033] lagi beriman (berbuat zina), mereka kena la'nat di dunia dan akhirat, dan bagi mereka azab yang besar, 24. pada hari (ketika), lidah, tangan dan kaki mereka menjadi saksi atas mereka terhadap apa yang dahulu mereka kerjakan. 25. di hari itu, Allah akan memberi mereka Balasan yag setimpal menurut semestinya, dan tahulah mereka bahwa Allah-lah yang benar, lagi yang menjelaskan (segala sesutatu menurut hakikat yang sebenarnya). [1033] Yang dimaksud dengan wanita-wanita yang lengah ialah wanita-wanita yang tidak pernah sekali juga teringat oleh mereka akan melakukan perbuatan yang keji itu. QS.Qoof 18 •         18. tiada suatu ucapanpun yang diucapkannya melainkan ada di dekatnya Malaikat Pengawas yang selalu hadir. QS.Al-Ahzab 30  •                 30. Hai isteri-isteri Nabi, siapa-siapa di antaramu yang mengerjakan perbuatan keji yang nyata, niscaya akan di lipat gandakan siksaan kepada mereka dua kali lipat. dan adalah yang demikian itu mudah bagi Allah. QS.al-Maidah 90-91                                       90. Hai orang-orang yang beriman, Sesungguhnya (meminum) khamar, berjudi, (berkorban untuk) berhala, mengundi nasib dengan panah[434], adalah Termasuk perbuatan syaitan. Maka jauhilah perbuatan-perbuatan itu agar kamu mendapat keberuntungan. 91. Sesungguhnya syaitan itu bermaksud hendak menimbulkan permusuhan dan kebencian di antara kamu lantaran (meminum) khamar dan berjudi itu, dan menghalangi kamu dari mengingat Allah dan sembahyang; Maka berhentilah kamu (dari mengerjakan pekerjaan itu). [434] Al Azlaam artinya: anak panah yang belum pakai bulu. orang Arab Jahiliyah menggunakan anak panah yang belum pakai bulu untuk menentukan Apakah mereka akan melakukan suatu perbuatan atau tidak. Caranya Ialah: mereka ambil tiga buah anak panah yang belum pakai bulu. setelah ditulis masing-masing Yaitu dengan: lakukanlah, jangan lakukan, sedang yang ketiga tidak ditulis apa-apa, diletakkan dalam sebuah tempat dan disimpan dalam Ka'bah. bila mereka hendak melakukan sesuatu Maka mereka meminta supaya juru kunci ka'bah mengambil sebuah anak panah itu. Terserahlah nanti Apakah mereka akan melakukan atau tidak melakukan sesuatu, sesuai dengan tulisan anak panah yang diambil itu. kalau yang terambil anak panah yang tidak ada tulisannya, Maka undian diulang sekali lagi. QS.al-Maidah 38                38. laki-laki yang mencuri dan perempuan yang mencuri, potonglah tangan keduanya (sebagai) pembalasan bagi apa yang mereka kerjakan dan sebagai siksaan dari Allah. dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. QS.al-Maidah 33-34          •                                           33. Sesungguhnya pembalasan terhadap orang-orang yang memerangi Allah dan Rasul-Nya dan membuat kerusakan di muka bumi, hanyalah mereka dibunuh atau disalib, atau dipotong tangan dan kaki mereka dengan bertimbal balik[414], atau dibuang dari negeri (tempat kediamannya). yang demikian itu (sebagai) suatu penghinaan untuk mereka didunia, dan di akhirat mereka beroleh siksaan yang besar, 34. kecuali orang-orang yang taubat (di antara mereka) sebelum kamu dapat menguasai (menangkap) mereka; Maka ketahuilah bahwasanya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. [414] Maksudnya Ialah: memotong tangan kanan dan kaki kiri; dan kalau melakukan lagi Maka dipotong tangan kiri dan kaki kanan. Qs.Al-Baqoroh 195             •     195. dan belanjakanlah (harta bendamu) di jalan Allah, dan janganlah kamu menjatuhkan dirimu sendiri ke dalam kebinasaan, dan berbuat baiklah, karena Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik. DALIL DARI AS-SUNNAH Karena Zina َعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه وَزَيْدِ بْنِ خَالِدٍ اَلْجُهَنِيِّ رَضِيَ اَللَّهُ عنهما ( أَنَّ رَجُلًا مِنَ اَلْأَعْرَابِ أَتَى رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ: يَا رَسُولَ اَللَّهِ! أَنْشُدُكَ بِاَللَّهِ إِلَّا قَضَيْتَ لِي بِكِتَابِ اَللَّهِ, فَقَالَ اَلْآخَرُ - وَهُوَ أَفْقَهُ مِنْهُ - نَعَمْ فَاقَضِ بَيْنَنَا بِكِتَابِ اَللَّهِ, وَأْذَنْ لِي, فَقَالَ: قُلْ قَالَ: إنَّ اِبْنِي كَانَ عَسِيفًا عَلَى هَذَا فَزَنَى بِاِمْرَأَتِهِ, وَإِنِّي أُخْبِرْتُ أَنْ عَلَى اِبْنِي اَلرَّجْمَ, فَافْتَدَيْتُ مِنْهُ بِمَائَةِ شَاةٍ وَوَلِيدَةٍ, فَسَأَلَتُ أَهْلَ اَلْعِلْمِ, فَأَخْبَرُونِي: أَنَّمَا عَلَى اِبْنِيْ جَلْدُ مَائَةٍ وَتَغْرِيبُ عَامٍ, وَأَنَّ عَلَى اِمْرَأَةِ هَذَا اَلرَّجْمَ, فَقَالَ رَسُولُ ا للَّهِ صلى الله عليه وسلم وَالَّذِي نَفْسِي بِيَدِهِ, لَأَقْضِيَنَّ بَيْنَكُمَا بِكِتَابِ اَللَّهِ, اَلْوَلِيدَةُ وَالْغَنَمُ رَدٌّ عَلَيْكَ, وَعَلَى اِبْنِكَ جَلْدُ مِائَةٍ وَتَغْرِيبُ عَامٍ, وَاغْدُ يَا أُنَيْسُ إِلَى اِمْرَأَةِ هَذَا, فَإِنْ اِعْتَرَفَتْ فَارْجُمْهَا ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ, هَذَا وَاللَّفْظُ لِمُسْلِم Dari Abu Hurairah dan Zaid Ibnu Kholid al-Juhany bahwa ada seorang Arab Badui menemui Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam dan berkata: Wahai Rasulullah, dengan nama Allah aku hanya ingin baginda memberi keputusan kepadaku dengan Kitabullah. Temannya berkata -dan ia lebih pandai daripada orang Badui itu-: Benar, berilah keputusan di antara kami dengan Kitabullah dan izinkanlah aku (untuk menceritakan masalah kami). Beliau bersabda: "Katakanlah." Ia berkata: Anakku menjadi buruh orang ini, lalu ia berzina dengan istrinya. Ada orang yang memberitahukan kepadaku bahwa ia harus dirajam, namun aku menebusnya dengan seratus ekor domba dan seorang budak wanita. Lalu aku bertanya kepada orang-orang alim dan mereka memberitahukan kepadaku bahwa puteraku harus dicambuk seratus kali dan diasingkan setahun, sedang istri orang ini harus dirajam. Maka Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Demi Tuhan yang jiwaku ada di tangan-Nya, aku benar-benar akan memutuskan antara engkau berdua dengan Kitabullah. Budak wanita dan domba kembali kepadamu dan anakmu dihukum cambuk seratus kali dan diasingkan selama setahun. Berangkatlah, wahai Anas, menemui istri orang ini. Bila ia mengaku, rajamlah ia." Muttafaq Alaihi dan lafadznya menurut Muslim. َوَعَنْ عُبَادَةَ بْنِ اَلصَّامِتِ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( خُذُوا عَنِّي, خُذُوا عَنِّي, فَقَدْ جَعَلَ اَللَّهُ لَهُنَّ سَبِيلاً, اَلْبِكْرُ بِالْبِكْرِ جَلْدُ مِائَةٍ, وَنَفْيُ سَنَةٍ, وَالثَّيِّبُ بِالثَّيِّبِ جَلْدُ مِائَةٍ, وَالرَّجْمُ ) رَوَاهُ مُسْلِمٌ Dari Ubadah Ibnu al-Shomit bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Ambillah (hukum) dariku. Ambillah (hukum) dariku. Allah telah membuat jalan untuk mereka (para pezina). Jejaka berzina dengan gadis hukumannya seratus cambukan dan diasingkan setahun. Duda berzina dengan janda hukumannya seratus cambukan dan dirajam." Riwayat Muslim. َوَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قَالَ: ( أَتَى رَجُلٌ مِنْ اَلْمُسْلِمِينَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم -وَهُوَ فِي اَلْمَسْجِدِ- فَنَادَاهُ فَقَالَ: يَا رَسُولَ اَللَّهِ! إِنِّي زَنَيْتُ, فَأَعْرَضَ عَنْهُ, فَتَنَحَّى تِلْقَاءَ وَجْهِهِ, فَقَالَ: يَا رَسُولَ اَللَّهِ! إِنِّي زَنَيْتُ, فَأَعْرَضَ عَنْهُ, حَتَّى ثَنَّى ذَلِكَ عَلَيْهِ أَرْبَعَ مَرَّاتٍ, فَلَمَّا شَهِدَ عَلَى. نَفْسِهِ أَرْبَعَ شَهَادَاتٍ. دَعَاهُ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ أَبِكَ جُنُونٌ? قَالَ لَا قَالَ: فَهَلْ أَحْصَنْتَ? قَالَ: نَعَمْ فَقَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم اِذْهَبُوا بِهِ فَارْجُمُوهُ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْه Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu berkata: Ada seorang dari kaum muslimin menemui Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam ketika beliau sedang berada di masjid. Ia menyeru beliau dan berkata: wahai Rasulullah, sungguh aku telah berzina. Beliau berpaling darinya dan orang itu berputar menghadap wajah beliau, lalu berkata: Wahai Rasulullah, sungguh aku telah berzina. Beliau memalingkan muka lagi, hingga orang itu mengulangi ucapannya empat kali. Setelah ia bersaksi dengan kesalahannya sendiri empat kali, Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam memanggilnya dan bersabda: "Apakah engkau gila?". Ia menjawab: Tidak. Beliau bertanya: "Apakah engkau sudah kawin?". Ia menjawab: Ya. Lalu Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "bawalah dia dan rajamlah." Muttafaq Alaihi. َوَعَنْ اِبْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: ( لَمَّا أَتَى مَاعِزُ بْنُ مَالِكٍ إِلَى اَلنَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ لَهُ: لَعَلَّكَ قَبَّلْتَ, أَوْ غَمَزْتَ, أَوْ نَظَرْتَ? قَالَ: لَا يَا رَسُولَ اَللَّهِ ) رَوَاهُ اَلْبُخَارِيُّ Ibnu Abbas Radliyallaahu 'anhu berkata: Ketika Ma'iz Ibnu Malik menghadap Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam, beliau bertanya kepadanya: "Barangkali engkau cium, atau engkau raba, atau engkau pandang?". Ia berkata: Tidak, wahai Rasulullah. Riwayat Bukhari. Kelanjutannya adalah: "Apakah engkau menyetubuhinya?" Kali ini Rasulullah tidak menggunakan kata majas. Ma'iz menjawab: Ya. Setelah itu maka Rasulullah memerintahkan agar ia dirajam. Hadits ini diriwayatkan juga oleh Ahmad dan Abu Dawud. َوَعَنْ عُمَرَ بْنِ اَلْخَطَّابِ رضي الله عنه ( أَنَّهُ خَطَبَ فَقَالَ: إِنَّ اَللَّهَ بَعَثَ مُحَمَّدًا بِالْحَقِّ, وَأَنْزَلَ عَلَيْهِ اَلْكِتَابَ, فَكَانَ فِيمَا أَنْزَلَ اَللَّهُ عَلَيْهِ آيَةُ اَلرَّجْمِ. قَرَأْنَاهَا وَوَعَيْنَاهَا وَعَقَلْنَاهَا, فَرَجَمَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَرَجَمْنَا بَعْدَهُ, فَأَخْشَى إِنْ طَالَ بِالنَّاسِ زَمَانٌ أَنْ يَقُولَ قَائِلٌ: مَا نَجِدُ اَلرَّجْمَ فِي كِتَابِ اَللَّهِ, فَيَضِلُّوا بِتَرْكِ فَرِيضَةٍ أَنْزَلَهَا اَللَّهُ, وَإِنَّ اَلرَّجْمَ حَقٌّ فِي كِتَابِ اَللَّهِ عَلَى مَنْ زَنَى, إِذَا أُحْصِنَ مِنْ اَلرِّجَالِ وَالنِّسَاءِ, إِذَا قَامَتْ اَلْبَيِّنَةُ, أَوْ كَانَ اَلْحَبَلُ, أَوْ اَلِاعْتِرَافُ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ Dari Umar Ibnu al-Khaththab Radliyallaahu 'anhu bahwa ia berkhutbah sembari berkata: Sesungguhnya Allah mengutus Muhammad dengan (membawa) kebenaran dan menurunkan Kitab kepadanya. Di antara yang Allah turunkan kepadanya adalah ayat tentang rajam. Kita membacanya, menyadarinya, dan memahaminya. Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam melakukan rajam dan kita pun setelah itu melakukannya. Aku khawatir jika masa yang panjang telah terlewati manusia ada orang yang akan berkata: Kami tidak menemukan hukum rajam dalam Kitab Allah. Lalu mereka sesat dengan meninggalkan suatu kewajiban yang diturunkan Allah. Dan sesungguhnya tajam itu benar-benar ada dalam Kitab Allah, yang ditimpakan pada orang yang berzina jika ia telah kawin, baik laki-laki maupun perempuan, terdapat bukti, atau hamil, atau dengan pengakuan. Muttafaq Alaihi َوَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه سَمِعْتُ رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ: ( "إِذَا زَنَتْ أَمَةُ أَحَدِكُمْ, فَتَبَيَّنَ زِنَاهَا, فَلْيَجْلِدْهَا اَلْحَدَّ, وَلَا يُثَرِّبْ عَلَيْهَا, ثُمَّ إِنْ زَنَتْ فَلْيَجْلِدْهَا اَلْحَدَّ, وَلَا يُثَرِّبْ عَلَيْهَا, ثُمَّ إِنْ زَنَتِ اَلثَّالِثَةَ, فَتَبَيَّنَ زِنَاهَا, فَلْيَبِعْهَا وَلَوْ بِحَبْلٍ مِنْ شَعَرٍ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ وَهَذَا لَفْظُ مُسْلِمٍ Abu Hurairah berkata: Aku mendengar Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Apabila budak wanita seorang di antara kamu jelas-jelas berzina, hendaknya ia memukulnya dengan cambuk dengan hitungan tertentu dan tidak mencaci maki kepadanya. Lalu jika ia berzina lagi, hendaknya ia memukulnya dengan cambuk dengan hitungan tertentu dan tidak mencercanya. Kemudian jika ia berzina untuk yang ketiga dan sudah jelas buktinya, hendaknya ia menjualnya walaupun dengan harga selembar rambut." Muttafaq Alaihi dan lafadznya menurut Muslim. َوَعَنْ عَلِيٍّ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( أَقِيمُوا اَلْحُدُودَ عَلَى مَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ) رَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ. وَهُوَ فِي مُسْلِمٍ مَوْقُوفٌ Dari Ali bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Laksanakan hukuman atas hamba-hamba yang engkau miliki." Riwayat Abu Dawud. Menurut Muslim hadits tersebut mauquf. َوَعَنْ عِمْرَانَ بْنِ حَصِينٍ رضي الله عنه ( أَنَّ اِمْرَأَةً مِنْ جُهَيْنَةَ أَتَتْ نَبِيَّ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم -وَهِيَ حُبْلَى مِنْ اَلزِّنَا-فَقَالَتْ: يَا نَبِيَّ اَللَّهِ! أَصَبْتُ حَدًّا, فَأَقِمْهُ عَلَيَّ, فَدَعَا نَبِيُّ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم وَلِيَّهَا. فَقَالَ: أَحْسِنْ إِلَيْهَا فَإِذَا وَضَعَتْ فَائْتِنِي بِهَا فَفَعَلَ فَأَمَرَ بِهَا فَشُكَّتْ عَلَيْهَا ثِيَابُهَا, ثُمَّ أَمَرَ بِهَا فَرُجِمَتْ, ثُمَّ صَلَّى عَلَيْهَا, فَقَالَ عُمَرُ: أَتُصَلِّي عَلَيْهَا يَا نَبِيَّ اَللَّهِ وَقَدْ زَنَتْ? فَقَالَ: لَقَدْ تَابَتْ تَوْبَةً لَوْ قُسِّمَتْ بَيْنَ سَبْعِينَ مِنْ أَهْلِ اَلْمَدِينَةِ لَوَسِعَتْهُمْ, وَهَلْ وَجَدَتْ أَفَضَلَ مِنْ أَنْ جَادَتْ بِنَفْسِهَا لِلَّهِ? ) رَوَاهُ مُسْلِمٌ Dari Imran Ibnu Hushoin Radliyallaahu 'anhu bahwa ada seorang perempuan dari Juhainah menemui Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam -dia sedang hamil karena zina- dan berkata: Wahai Nabi Allah, aku harus dihukum, lakukanlah hukuman itu padaku. Lalu Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam memanggil walinya dan bersabda: "Berbuat baiklah padanya, apabila ia melahirkan, bawalah bayi itu kepadaku." Kemudian beliau menyolatkannya. Berkatalah Umar: Apakah baginda menyolatkannya wahai Nabi Allah, padahal ia telah berzina? Beliau menjawab: "Ia benar-benar telah bertaubat yang sekiranya taubatnya dibagi antara tujuh puluh penduduk Madinah, niscaya cukup buat mereka. Apakah engkau mendapatkan seseorang yang lebih utama daripada ia menyerahkan dirinya karena Allah?". Riwayat Muslim. َوَعَنْ جَابِرِ بْنِ عَبْدِ اَللَّهِ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: ( رَجَمَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم رَجُلًا مَنْ أَسْلَمَ, وَرَجُلًا مِنْ اَلْيَهُودِ, وَاِمْرَأَةً ) رَوَاهُ مُسْلِمٌ Jabir Ibnu Abdullah berkata: Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam pernah merajam seorang laki-laki dari Aslam, seorang laki-laki dari kaum Yahudi, dan seorang perempuan. Riwayat Muslim َوَعَنْ سَعِيدِ بْنِ سَعْدِ بْنِ عِبَادَةَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: ( كَانَ بَيْنَ أَبْيَاتِنَا رُوَيْجِلٌ ضَعِيفٌ, فَخَبَثَ بِأَمَةٍ مِنْ إِمَائِهِمْ, فَذَكَرَ ذَلِكَ سَعْدٌ لِرَسُولِ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ: اِضْرِبُوهُ حَدَّهُ فَقَالُوا: يَا رَسُولَ اَللَّهِ! إِنَّهُ أَضْعَفُ مِنْ ذَلِكَ, فَقَالَ: "خُذُوا عِثْكَالًا فِيهِ مِائَةُ شِمْرَاخٍ, ثُمَّ اِضْرِبُوهُ بِهِ ضَرْبَةً وَاحِدَةً فَفَعَلُوا ) رَوَاهُ أَحْمَدُ, وَالنَّسَائِيُّ, وَابْنُ مَاجَهْ, وَإِسْنَادُهُ حَسَنٌ لَكِنْ اخْتُلِفَ فِي وَصْلِهِ وَإِرْسَالِهِ Said Ibnu Sa'ad Ibnu Ubadah Radliyallaahu 'anhu berkata: Di kampung kami ada seorang laki-laki kecil yang lemah telah berzina dengan salah seorang budak perempuan mereka. Lalu Sa'ad menuturkan hal itu kepada Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam dan beliau bersabda: "Pukullah ia sebagai hukumannya." Mereka berkata: Wahai Rasulullah, sesungguhnya dia tidak tahan dengan pukulan semacam itu. Beliau bersabda: "Ambillah pelepah kurma yang memiliki seratus ranting dan pukullah dengan itu sekali." Kemudian mereka melakukannya. Riwayat Ahmad, NAsa'i dan Ibnu Majah. Sanadnya hasan namun maushul dan mursalnya dipertentangkan َوَعَنْ اِبْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا; أَنَّ اَلنَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم قَالَ: ( مَنْ وَجَدْتُمُوهُ يَعْمَلُ عَمَلَ قَوْمِ لُوطٍ, فَاقْتُلُوا اَلْفَاعِلَ وَالْمَفْعُولَ بِهِ, وَمَنْ وَجَدْتُمُوهُ وَقَعَ عَلَى بَهِيمَةٍ, فَاقْتُلُوهُ وَاقْتُلُوا اَلْبَهِيمَةَ ) رَوَاهُ أَحْمَدُ وَالْأَرْبَعَةُ, وَرِجَالُهُ مُوَثَّقُونَ, إِلَّا أَنَّ فِيهِ اِخْتِلَافًا Dari Ibnu Abbas Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Barangsiapa mendapatkan seseorang melakukan seperti yang dilakukan kaum Luth, maka bunuhlah orang yang berbuat dan diperbuat; dan barangsiapa mendapatkan seseorang bersenggama dengan binatang maka bunuhlah orang itu dan binatang tersebut. Riwayat Ahmad dan Imam Empat. Para perawinya dapat dipercaya, namun masih ada perselisihan pendapat didalamnya. َوَعَنْ اِبْنِ عُمَرَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا: ( أَنَّ اَلنَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم ضَرَبَ وَغَرَّبَ وَأَنَّ أَبَا بَكْرٍ ضَرَبَ وَغَرَّبَ ) رَوَاهُ اَلتِّرْمِذِيُّ, وَرِجَالُهُ ثِقَاتٌ, إِلَّا أَنَّهُ اخْتُلِفَ فِي رَفْعِهِ, وَوَقْفِهِ Dari Ibnu Umar Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam pernah memukul dan mengasingkan (orang yang berbuat zina), Abu Bakar juga pernah memukul dan mengasingkan, serta Umar juga pernah memukul dan mengasingkan. Riwayat Tirmidzi. Para perawinya dapat dipercaya, namun mauquf dan marfu'nya masih dipertentangkan. َوَعَنْ اِبْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: لَعَنَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم اَلْمُخَنَّثِينَ مِنْ اَلرِّجَالِ, وَالْمُتَرَجِّلَاتِ مِنْ اَلنِّسَاءِ, وَقَالَ: ( أَخْرِجُوهُمْ مِنْ بُيُوتِكُمْ ) رَوَاهُ اَلْبُخَارِيُّ Ibnu Abbas Radliyallaahu 'anhu berkata: Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam melaknat laki-laki yang bertingkah laku wanita dan wanita yang bertingkah laku laki-laki. Beliau bersabda: "Usirlah mereka dari rumahmu." Riwayat Bukhari. َوَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( اِدْفَعُوا اَلْحُدُودَ, مَا وَجَدْتُمْ لَهَا مَدْفَعًا ) أَخْرَجَهُ اِبْنُ مَاجَهْ, وَإِسْنَادُهُ ضَعِيفٌ Dari Abu Hurairah bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Tolaklah hukuman-hukuman selama engkau mendapatkan jalan menolaknya." Riwayat Ibnu Majah dengan sanad lemah َوَعَنْ اِبْنِ عُمَرَ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( اِجْتَنِبُوا هَذِهِ اَلْقَاذُورَاتِ اَلَّتِي نَهَى اَللَّهُ تَعَالَى عَنْهَا, فَمَنْ أَلَمَّ بِهَا فَلْيَسْتَتِرْ بِسِتْرِ اَللَّهِ تَعَالَى, وَلِيَتُبْ إِلَى اَللَّهِ تَعَالَى, فَإِنَّهُ مَنْ يَبْدِ لَنَا صَفْحَتَهُ نُقِمْ عَلَيْهِ كِتَابَ اَللَّهِ تَعَالَى ) رَوَاهُ اَلْحَاكِمُ, وَهُوَ فِي اَلْمُوْطَّإِ مِنْ مَرَاسِيلِ زَيْدِ بْنِ أَسْلَمَ Dari Ibnu Umar bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Jauhilah kotoran-kotoran yang dilarang Allah. Barangsiapa melakukannya hendaknya ia berlindung dengan lindungan Allah dan bertaubat kepada-Nya. Barangsiapa menampakkan kepada kita lembaran (kesalahannya), kita tegakkan hukum Kitab Allah kepadanya." Riwayat Hakim. Hadits itu dalam kitab al-Muwaththo' hadits-hadits mursal Zaid Ibnu Aslam. َعَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ: ( لَمَّا نَزَلَ عُذْرِي, قَامَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم عَلَى اَلْمِنْبَرِ, فَذَكَرَ ذَلِكَ وَتَلَا اَلْقُرْآنَ, فَلَمَّا نَزَلَ أَمَرَ بِرَجُلَيْنِ وَاِمْرَأَةٍ فَضُرِبُوا اَلْحَدَّ ) أَخْرَجَهُ أَحْمَدُ وَالْأَرْبَعَةُ 'Aisyah berkata: Ketika turun ayat yang membebaskanku (dari tuduhan melakukan penyelewengan), Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam berdiri di atas mimbar. Lalu beliau menuturkan hal itu dan membaca al-Qur'an. Setelah turun beliau memerintahkan dua orang laki-laki dan seorang perempuan agar dipukul dengan cambuk. Riwayat Ahmad dan Imam Empat. Bukhari juga memberikan isyarat. PENCURIAN َعَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا قَالَتْ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم : ( لَا تُقْطَعُ يَدُ سَارِقٍ إِلَّا فِي رُبُعِ دِينَارٍ فَصَاعِدًا ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ. وَاللَّفْظُ لِمُسْلِم ٍ. وَلَفْظُ اَلْبُخَارِيِّ: تُقْطَعُ اَلْيَدُ فِي رُبُعِ دِينَارٍ فَصَاعِدًا وَفِي رِوَايَةٍ لِأَحْمَدَ اِقْطَعُوا فِي رُبُعِ دِينَارٍ, وَلَا تَقْطَعُوا فِيمَا هُوَ أَدْنَى مِنْ ذَلِكَ Dari 'Aisyah bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Tidak boleh dipotong tangan seorang pencuri, kecuali sebesar seperempat dinar atau lebih." Muttafaq Alaihi dan lafadznya menurut riwayat Muslim. Menurut Lafadz Bukhari: "Tangan seorang pencuri dipotong (jika mengambil sebesar seperempat dinar atau lebih." Menurut riwayat Ahmad: "Potonglah jika mengambil seperempat dinar dan jangan memotong jika mengambil lebih kurang daripada itu." َوَعَنِ ابْنِ عُمَرَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا : ( أَنَّ النَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم قَطَعَ فِي مِجَنٍ، ثَمَنُهُ ثَلَاثَةُ دَرَاهِمَ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ Dari Ibnu Umar Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam pernah memotong (tangan pencuri) karena mengambil sebual perisai seharga tiga dirham. Muttafaq Alaihi َوَعَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( لَعَنَ اَللَّهُ السَّارِقَ ؛ يَسْرِقُ الْبَيْضَةَ ، فَتُقْطَعُ يَدُهُ ، وَيَسْرِقُ الْحَبْلَ ، فَتُقْطَعُ يَدُهُ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ أَيْضًا Dari Abu Hurairah Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Allah melaknat pencuri yang mencuri telur kemudian dipotong tangannya, lalu mencuri tali dan dipotong tangannya." Muttafaq Alaihi َوَعَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا ؛ أَنَّ رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ: ( أَتَشْفَعُ فِي حَدٍ مِنْ حُدُودِ الْلَّهِ ؟ ثُمَّ قَامَ فَاخْتَطَبَ ، فَقَالَ : أَيُّهَا النَّاسُ ! إِنَّمَا هَلَكَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ أَنَّهُمْ كَانُوا إِذَا سَرَقَ فِيهِمُ الشَّرِيفُ تَرَكُوهُ ، وَإِذَا سَرَقَ فِيهِمُ الضَّعِيفُ أَقَامُوا عَلَيْهِ الْحَدَّ ) الْحَدِيثَ مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ ، وَاللَّفْظُ لِمُسْلِمٍ. ‍‍‍‍‍‍‍‍‍‍‍‍‍وَلَهُ مِنْ وَجْهٍ آخَرَ : عَنْ عَائِشَةَ : كَانَتِ امْرَأَةٌ تَسْتَعِيرُ الْمَتَاعَ ، وَتَجْحَدُهُ ، فَأَمَرَ الْنَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم بِقَطْعِ يَدِهَا Dari 'Aisyah Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Apakah engkau akan memberikan pertolongan untuk membebaskan suatu hukuman dari hukum-hukum yang telah ditetapkan Allah?". Kemudian beliau berdiri dan berkhutbah. Beliau bersabda: "Wahai manusia, orang-orang sebelummu binasa adalah karena jika ada seseorang yang terpandang di antara mereka mencuri, mereka membebaskannya, dan jika ada orang lemah di antara mereka mencuri, mereka menegakkan hukum padanya." Muttafaq Alaihi dan lafadznya menurut riwayat Muslim. Menurut riwayatnya dari jalan lain bahwa 'Aisyah Radliyallaahu 'anhu berkata: Ada seorang perempuan meminjam barang lalu memungkirinya, maka Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam memerintahkan untuk memotong tangannya َوَعَنْ جَابِرٍ رضي الله عنه ، عَنِ النَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ : ( لَيْسَ عَلَى خَائِنٍ وَلَا مُنْتَهِبٍ ، وِلَا مُخْتَلِسٍ، قَطْعٌ ) رَوَاهُ أَحْمَدُ، وَالْأَرْبَعَةُ، وَصَحَّحَهُ التِّرْمِذِيُّ ، وَابْنُ حِبَّانَ Dari Jabir Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Pengkhianat, pencopet, dan perampok tidak dikenakan hukuman potong." Riwayat Ahmad dan Imam Empat. Hadits shahih menurut Tirmidzi dan Ibnu Hibban َوَعَنْ أَبِي أُمَيَّةَ الْمَخْزُومِيِّ رضي الله عنه قَالَ: ( أُتِِيَ النَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم بِلِصٍّ قَدِ اعْتَرَفَ اعْتِرَافًا، وَلَمْ يُوجَدْ مَعَهُ مَتَاعٌ، فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم مَا إِخَالَكَ سَرَقْتَ قَالَ: بَلَى، فَأَعَادَ عَلَيْهِ مَرَّتَيْنِ أَوْ ثَلَاثًا، فَأَمَرَ بِهِ فَقُطِعَ. وَجِيءَ بِهِ، فَقَالَ: اسْتَغْفِرِ اللَّهَ وَتُبْ إِلَيْهِ، فَقَالَ: أَسْتَغْفِرُ اللَّهَ وَأَتُوبُ إِلَيْهِ، فَقَالَ: اللَّهُمَّ تُبْ عَلَيْهِ ثَلَاثًا ) أَخْرَجَهُ أَبُو دَاوُدَ وَاللَّفْظُ لَهُ، وَأَحْمَدُ، وَالنَّسَائِيُّ، وَرِجَالُهُ ثِقَات Abu Umayyah al-Mahzumy Radliyallaahu 'anhu berkata: Dihadapkan kepada Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam seorang pencuri yang telah benar-benar mengaku, namun dia tidak membawa barang curiannya. Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Aku tidak mengira engkau mencuri." Ia berkata: Benar (aku telah mencuri). Beliau mengulanginya dua atau tiga kali. Lalu beliau memerintahkan untuk dihukum dan dipotonglah tangannya. Kemudian orang tersebut dihadapkan kepada beliau dan beliau bersabda: "Mintalah ampun kepada Allah dan bertaubatlah kepada-Nya." Ia berkata: Aku mohon ampun kepada Allah dan bertaubat kepada-Nya. Lalu beliau bersabda: "Ya Allah, berilah taubat kepadanya -tiga kali." riwayat Abu Dawud, Ahmad dan Nasa'i. Lafadz menurut Abu Dawud. Para perawinya dapat dipercaya َوَعَنْ جَابِرٍ قَالَ: جِيءَ بِسَارِقٍ إِلَى اَلنَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم فَقَالَ: ( اُقْتُلُوهُ فَقَالُوا يَا رَسُولَ اَللَّهِ! إِنَّمَا سَرَقَ. قَالَ: اِقْطَعُوهُ فَقَطَعَ, ثُمَّ جِيءَ بِهِ اَلثَّانِيَةِ, فَقَالَ اُقْتُلُوهُ فَذَكَرَ مِثْلَهُ, ثُمَّ جِيءَ بِهِ اَلرَّابِعَةِ كَذَلِكَ, ثُمَّ جِيءَ بِهِ اَلْخَامِسَةِ فَقَالَ: اُقْتُلُوهُ ) أَخْرَجَهُ أَبُو دَاوُدَ, وَالنِّسَائِيُّ, وَاسْتَنْكَرَه Jabir Radliyallaahu 'anhu berkata: Ada seorang pencuri dihadapkan kepada Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam dan beliau bersabda: "Bunuhlah dia." Mereka berkata: Ia hanya mencuri wahai Rasulullah. Beliau bersabda: "Potonglah tangannya." Maka dipotonglah tangannya. Kemudian ia dihadapkan untuk yang kedua kali (karena mencuri lagi) dan beliau bersabda: "Bunuhlah ia." Mereka mengatakan sebagaimana sebelumnya. Lalu ia dihadapkan untuk ketiga kali, lalu mereka menyebut seperti sebelumnya. Kemudian ia dihadapkan untuk yang keempat kali, begitu juga. Lalu dihadapkan untuk yang kelima kali dan beliau bersabda: "Bunuhlah dia." Riwayat Abu Dawud dan Nasa'i. Menurut Nasa'i ia hadits munkar. HUDUD MINUMAN َوَعَنْ وَائِلٍ اَلْحَضْرَمِيِّ; أَنَّ طَارِقَ بْنَ سُوَيْدٍ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا ( سَأَلَ اَلنَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم عَنْ اَلْخَمْرِ يَصْنَعُهَا لِلدَّوَاءِ? فَقَالَ: إِنَّهَا لَيْسَتْ بِدَوَاءٍ, وَلَكِنَّهَا دَاءٌ ) أَخْرَجَهُ مُسْلِمٌ وَأَبُو دَاوُدَ وَغَيْرُهُمَ Dari Wail al-Hadlramy bahwa Thariq Ibnu Suwaid Radliyallaahu 'anhu bertanya kepada Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam tentang arak yang dijadikan obat. Beliau bersabda: "Sesungguhnya ia bukanlah obat, namun ia penyakit." Riwayat Muslim, Abu Dawud dan lain-lain. َوَعَنْ أُمِّ سَلَمَةَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا, عَنْ اَلنَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم قَالَ: ( إِنَّ اَللَّهَ لَمْ يَجْعَلْ شِفَاءَكُمْ فِيمَا حَرَّمَ عَلَيْكُمْ ) أَخْرَجَهُ اَلْبَيْهَقِيُّ, وَصَحَّحَهُ اِبْنُ حِبَّان Dari Ummu Salamah Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Sesungguhnya Allah tidak menjadikan obat penyembuhmu dalam apa yang diharamkan kepadamu." Riwayat Baihaqi dan dinilai shahih oleh Ibnu Hibban َوَعَنْ اِبْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ: ( كَانَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم يُنْبَذُ لَهُ اَلزَّبِيبُ فِي اَلسِّقَاءِ, فَيَشْرَبُهُ يَوْمَهُ, وَالْغَدَ, وَبَعْدَ اَلْغَدِ, فَإِذَا كَانَ مَسَاءُ اَلثَّالِثَةِ شَرِبَهُ وَسَقَاهُ, فَإِنْ فَضَلَ شَيْءٌ أَهْرَاقَهُ ) أَخْرَجَهُ مُسْلِم ٌ Ibnu Abbas berkata: Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam selalu dibuatkan rendaman kismis dalam tempat minuman. Beliau meminumnya hari itu, esoknya dan esok lusanya. Bila pada sore hari ketiga masih ada, beliau meminumnya dan memberikannya kepada orang lain. Bila masih ada juga sisanya, beliau membuangnya. Riwayat Muslim َوَعَنْ جَابِرٍ رضي الله عنه أَنَّ رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ: ( مَا أَسْكَرَ كَثِيرُهُ, فَقَلِيلُهُ حَرَامٌ ) أَخْرَجَهُ أَحْمَدُ, وَالْأَرْبَعَة ُ. وَصَحَّحَهُ اِبْنُ حِبَّان Dari Jabir bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Sesuatu yang banyaknya memabukkan, sedikitnya pun haram." Riwayat Ahmad dan Imam Empat. Hadits shahih menurut Ibnu Hibban. َعَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ رضي الله عنه ( أَنَّ اَلنَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم أَتَى بِرَجُلٍ قَدْ شَرِبَ اَلْخَمْرَ, فَجَلَدَهُ بِجَرِيدَتَيْنِ نَحْوَ أَرْبَعِينَ. قَالَ: وَفَعَلَهُ أَبُو بَكْرٍ, فَلَمَّا كَانَ عُمَرُ اِسْتَشَارَ اَلنَّاسَ, فَقَالَ عَبْدُ اَلرَّحْمَنِ بْنُ عَوْفٍ: أَخَفَّ اَلْحُدُودِ ثَمَانُونَ, فَأَمَرَ بِهِ عُمَرُ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ Dari Anas Ibnu Malik Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam pernah didatangkan seorang yang telah minum arak, lalu memukulnya dengan dua pelepah kurma sekitar empat puluh kali. Perawi berkata: Abu Bakar juga melakukan demikian. Pada masa Umar, ia bermusyawarah dengan orang-orang, lalu Abdurrahman Ibnu 'Auf berkata: Hukuman paling ringan adalah delapan puluh kali. Kemudian Umar memerintahkan untuk melaksanakannya. Muttafaq Alaihi. َوَلِمُسْلِمٍ: عَنْ عَلِيٍّ رضي الله عنه -فِي قِصَّةِ اَلْوَلِيدِ بْنِ عَقَبَةَ- ( جَلَدَ اَلنَّبِيُّ صلى الله عليه وسلم أَرْبَعِينَ, وَأَبُو بَكْرٍ أَرْبَعِينَ, وَعُمَرُ ثَمَانِينَ, وَكُلٌّ سُنَّةٌ, وَهَذَا أَحَبُّ ) إِلَيَّ. وَفِي هَذَا اَلْحَدِيثِ: ( أَنَّ رَجُلًا شَهِدَ عَلَيْهِ أَنَّهُ رَآهُ يَتَقَيَّأْ اَلْخَمْرَ, فَقَالَ عُثْمَانُ: إِنَّهُ لَمْ يَتَقَيَّأْهَا حَتَّى شَرِبَهَا ) Menurut Riwayat Muslim dari Ali Radliyallaahu 'anhu -tentang kisah Walid Ibnu Uqbah: Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam mencambuknya empat puluh kali, Abu Bakar (mencambuk peminum) empat puluh kali, dan Umar mencambuk delapan puluh kali. Semuanya Sunnah dan ini (yang delapan puluh kali) lebih saya (Ali) sukai. Dalam suatu hadits disebutkan: Ada seseorang menyaksikan bahwa ia melihatnya (Walid Ibnu Uqbah) muntah-muntah arak. Utsman berkata: Ia tidak akan muntah-muntah arak sebelum meminumnya َوَعَنْ مُعَاوِيَةَ رضي الله عنه عَنْ اَلنَّبِيِّ صلى الله عليه وسلم أَنَّهُ قَالَ فِي شَارِبِ اَلْخَمْرِ: ( إِذَا شَرِبَ فَاجْلِدُوهُ, ثُمَّ إِذَا شَرِبَ ( اَلثَّانِيَةِ ) فَاجْلِدُوهُ, ثُمَّ إِذَا شَرِبَ اَلثَّالِثَةِ فَاجْلِدُوهُ, ثُمَّ إِذَا شَرِبَ اَلرَّابِعَةِ فَاضْرِبُوا عُنُقَهُ ) أَخْرَجَهُ أَحْمَدُ وَهَذَا لَفْظُهُ, وَالْأَرْبَعَة ُ وَذَكَرَ اَلتِّرْمِذِيُّ مَا يَدُلُّ عَلَى أَنَّهُ مَنْسُوخٌ, وَأَخْرَجَ ذَلِكَ أَبُو دَاوُدَ صَرِيحًا عَنْ اَلزُّهْرِيّ Dari Muawiyyah Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda tentang peminum arak: "Apabila ia minum, cambuklah dia; bila minum lagi, cambuklah dia; bila ia minum untuk yang ketiga kali, cambuklah dia; lalu bila ia masih minum untuk keempat kali, pukullah lehernya." Riwayat Ahmad dan Imam Empat. Lafadznya menurut Ahmad. Tirmidzi menuturkan pendapat yang menunjukkan bahwa hadits itu mansukh. Abu Dawud meriwayatkannya secara jelas dari Zuhry. TA’ZIR DALIL DARI AL-QUR’AN QS.al-fath 9          9. supaya kamu sekalian beriman kepada Allah dan Rasul-Nya, menguatkan (agama)Nya, membesarkan-Nya. dan bertasbih kepada-Nya di waktu pagi dan petang. َعَنْ أَبِي بُرْدَةَ اَلْأَ نْصَارِيِّ رضي الله عنه أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ: ( لَا يُجْلَدُ فَوْقَ عَشَرَةِ أَسْوَاطٍ, إِلَّا فِي حَدِّ مِنْ حُدُودِ اَللَّهِ ) مُتَّفَقٌ عَلَيْهِ Dari Abu Burdah al-anshori bahwa ia mendengar Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Tidak boleh dicambuk lebih dari sepuluh cambukan, kecuali jika melanggar suatu had (hukuman) yang ditentukan Allah Ta'ala." Muttafaq Alaihi َوَعَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اَللَّهُ عَنْهَا أَنَّ اَلنَّبِيَّ صلى الله عليه وسلم قَالَ: ( أَقِيلُوا ذَوِي اَلْهَيْئَاتِ عَثَرَاتِهِمْ إِلَّا اَلْحُدُودَ ) رَوَاهُ أَبُو دَاوُدَ, وَالنَّسَائِيُّ. وَعَنْ عَلِيٍّ رضي الله عنه قَالَ: ( مَا كُنْتُ لِأُقِيمَ عَلَى أَحَدٍ حَدًّا, فَيَمُوتُ, فَأَجِدُ فِي نَفْسِي, إِلَّا شَارِبَ الْخَمْرِ; فَإِنَّهُ لَوْ مَاتَ وَدَيْتُهُ ) أَخْرَجَهُ اَلْبُخَارِيُّ Dari 'Aisyah Radliyallaahu 'anhu bahwa Nabi Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Ampunilah orang-orang yang baik dari ketergelinciran (berbuat salah yang tidak disengaja) mereka, kecuali melanggar had." Riwayat Ahmad, Abu Dawud, Nasa'i dan Baihaqi. Ali Radliyallaahu 'anhu berkata: Aku tidak menjalakan had kepada seseorang kemudian ia mati dan aku berduka cita, kecuali peminum arak. Sesungguhnya jika ia mati, akan kubayar dendanya. Riwayat Bukhari َوَعَنْ سَعِيدِ بْنِ زَيْدٍ رضي الله عنه قَالَ: قَالَ رَسُولُ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم ( مِنْ قُتِلَ دُونَ مَالِهِ فَهُوَ شَهِيدٌ ) رَوَاهُ اَلْأَرْبَعَةُ, وَصَحَّحَهُ اَلتِّرْمِذِيُّ Dari Said Ibnu Zaid Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Barangsiapa terbunuh karena membela hartanya, ia mati syahid." Riwayat Imam Empat. Hadits shahih menurut Tirmidzi َوَعَنْ عَبْدِ اَللَّهِ بْنِ خَبَّابٍ قَالَ : سَمِعْتَ أَبِي رضي الله عنه يَقُولُ: سَمِعْتُ رَسُولَ اَللَّهِ صلى الله عليه وسلم يَقُولُ: ( تَكُونُ فِتَنٌ, فَكُنْ فِيهَا عَبْدَ اَللَّهِ اَلْمَقْتُولَ, وَلَا تَكُنْ اَلْقَاتِلَ ) أَخْرَجَهُ ابْنُ أَبِي خَيْثَمَةَ وَاَلدَّارَقُطْنِيُّ Abdullah Ibnu Khobbab Radliyallaahu 'anhu berkata: Aku mendengar ayahku berkata: Aku mendengar Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Akan ada fitnah-fitnah, maka jadilah engkau hamba Allah yang terbunuh dan jadi pembunuh." Riwayat Ibnu Abu Khoisyamah dan Daruquthni. AYAT DAN HADITS AHKAM SIYASAH A. Dalil Tentang Siyasah a. Kemstian mwujudkan persatuan dan kesatuan umat. •  • •    •  Sesungguhnya (agama Tauhid) ini, adalah agama kamu semua, agama yang satu , dan aku adalah Tuhanmu, Maka bertakwalah kepada-Ku . (Al-Mu’minun: 52)            •     dan taatlah kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan, yang menyebabkan kamu menjadi gentar dan hilang kekuatanmu dan bersabarlah. Sesungguhnya Allah beserta orang-orang yang sabar. (Al-Anfal: 46) b. Kemestian bermusyawarah dalam menyelesaikan dan menyelenggarakan masalah yang bersifat ijtihadiyah.             dan (bagi) orang-orang yang menerima (mematuhi) seruan Tuhannya dan mendirikan shalat, sedang urusan mereka (diputuskan) dengan musyawarat antara mereka; dan mereka menafkahkan sebagian dari rezki yang Kami berikan kepada mereka. (As-Syuuraa: 38)                               •     Maka disebabkan rahmat dari Allah-lah kamu Berlaku lemah lembut terhadap mereka. Sekiranya kamu bersikap keras lagi berhati kasar, tentulah mereka menjauhkan diri dari sekelilingmu. karena itu ma'afkanlah mereka, mohonkanlah ampun bagi mereka, dan bermusyawaratlah dengan mereka dalam urusan itu . kemudian apabila kamu telah membulatkan tekad, Maka bertawakkallah kepada Allah. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertawakkal kepada-Nya. (Ali-Imran: 159). c. Kemestian menunaikan amanat dan menetapkan hokum secara adil  •           ••     •      •      Sesungguhnya Allah menyuruh kamu menyampaikan amanat kepada yang berhak menerimanya, dan (menyuruh kamu) apabila menetapkan hukum di antara manusia supaya kamu menetapkan dengan adil. Sesungguhnya Allah memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepadamu. Sesungguhnya Allah adalah Maha mendengar lagi Maha melihat. (An-nisa: 58)   d. Kemestian mentaati Allah dan Rasulullah, dan Uli al-amri                                Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. kemudian jika kamu berlainan Pendapat tentang sesuatu, Maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya. (An-Nisa: 59) e. Kemestian mempertahankan kedaulatan Negara, dan larangan melakukan agresi dan invasi                dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas, karena Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. (Al-Baqarah: 190) f. Kemestian mningkatkan kewaspadaaan dalam bidang petahanan dan kamanan   •         •  •                      dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu sanggupi dan dari kuda-kuda yang ditambat untuk berperang (yang dengan persiapan itu) kamu menggentarkan musuh Allah dan musuhmu dan orang orang selain mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya. apa saja yang kamu nafkahkan pada jalan Allah niscaya akan dibalasi dengan cukup kepadamu dan kamu tidak akan dianiaya (dirugikan). (Al-Anfaal: 60) g. Keharusan mngutamakan perdamaian bangsa-bangsa  ••           •      •     Hai manusia, Sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal. (Al-Hujurat: 13) B. Al-Hadits/As-Sunnah Tentang Siyasah a. Keharusan mengangkat pemimpin عن ابى هريرة قال النبى صلى الله عليه وسلم: اذا خرج ثلا ثة فى السفر فاليؤ مروا احمد هم (رواه ابو داود) Dari Abu Hurairah, telah brsabda rasulallah SAW, apabila tiga orang keluar untuk bepergian, maka hndaknya salah seorang di antara mereka menjad pmimpin mereka. عن عبد الله بن عمرو ان النبى صلى الله عليه وسلم قال: لا تحل لثلاثة يكونون بفلاة من ارض الا اموروا عليهم احدهم (رواه احمد) Dari Abdullah bin Umar, sesungguhnya Rasulallah SAw, telah bersabda, tidak boleh bagi tiga orang yang berada di tempat terbuka di muka bumi ini, kecuali salah seorang di antara mereka menjade pemimpinya. b. Kemestian pemimpin betanggung jawab atas kepemimpinannya. عَنِ ابْنِ عُمَرَ c. أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ فَالْأَمِيرُ الَّذِي عَلَى النَّاسِ رَاعٍ وَهُوَ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ وَالرَّجُلُ رَاعٍ عَلَى أَهْلِ بَيْتِهِ Dari Ibnu Umar r.a. telah brsabda Nabi SAW, setiap kamu itu adalah pmimpin dan setiap pemimpin itu bertanggung jawab atas yang atas yang dipimpinnya. Seorang imam yang menjadi pemimpin rakyat bertanggung jawab terhadap rakyatnya dan setiap suami bertanggung jawab atas rumah tangganya. d. Kemestian menjadikan kcintaan dalam persaudaraan sbagai dasar hubungan antara pemimpin dengan pengikut عن عوف بن مالك عن النبى صلى الله وسلم قال: خيار ائمتكم الذين تحبونهم ويحبونكم ويصلون عليكم وتصلون عليهم وشرائر ائمتكم الذين تبغضونهم ويبغونكم تلعنونهم ويلعنونكم (رواه مسلم) Dari Auf bin Malik, telah bersabda Rasulallah SAW, pemimpin yang baik adalah pemimpin yang mencintai kamu dan kamu mencintainya, mndoakan kamu dan kamu mendoakan mereka, sedangkan pmimpin yang jelek adalah pemimpin yang kamu benci dan mereka membenci kamu, kamu melaknat mereka dan mereka melaknat kamu. e. Kemestian pmimpin berfungsi sebagai perihal, tidak hanya berfungsio sebagai alat untuk menyerang, tetapi juga berfungsi sebagai alat untuk berlindung عن ابي هريرة عن النبي صلى الله عليه وسلم قال: انما الا مام جنة يقاتل من ورائه ويتقى به فاذا امر بالتقوى الله عزوجل وعدل كان له بذلك اجر وان بامر بغير كان عليه منه (رواه مسلم) Dari Abu Huraorah telah bersabda Rasulallah SAW, sesungguhnya pemimmpin itu ibarat perisai yang dibaliknya digunakan untuk berperang dan berlindung. Apabila pemimpin memerintah berdasarkan ketakwaan kepada Allah azza wa jalla dan berlaku adil, maka baginya ada pahala, apabila memerintah dengan dasar slain itu, maka dosanya akan dibalas. f. Kemestian pmimpin untuk berlaku adil dan dengan itu kemuliaannya tidak hanya dihormati manusia dalam kehidupan dunia, tetapi juga dihormati Allah dalam kehidupan akhirat عن ابى هربرة عن النبى صلى الله عليه وسام قال: سبعة بظلهم الله فى ظله يوم لاظل الا ظله امام عادل (متفق عليه) Dari Abu Hurairah, telah bersabda Rasulallah SAW, ada tujuh golongan yang dinaungi Allah SWT, di bawah naungannya, pada hari kiamat yang tidak ada naungan kecuali naungannya, yang pertama adalah imam yang adil. SIYASAH DUSTURIYAH Permasalahan di dalam fiqh siyasah dusturiyah adalah hubungan antara pemimpin di satu pihak dan rakyatnya di pihak lain serta kelembagaan-kelembagaan yang ada di dalam masyarakat. A. Dalil Tentang Siyasah Dusturiyah                     jika mereka merusak sumpah (janji) nya sesudah mereka berjanji, dan mereka mencerca agamamu, Maka perangilah pemimpin-pemimpin orang-orang kafir itu, karena Sesungguhnya mereka itu adalah orang-orang (yang tidak dapat dipegang) janjinya, agar supaya mereka berhenti. (at-Taubah: 12)     •       dan Kami jadikan mereka pemimpin-pemimpin yang menyeru (manusia) ke neraka dan pada hari kiamat mereka tidak akan ditolong. (Al-Qhasas: 41)          •       Sesungguhnya Kami menghidupkan orang-orang mati dan Kami menuliskan apa yang telah mereka kerjakan dan bekas-bekas yang mereka tinggalkan. dan segala sesuatu Kami kumpulkan dalam kitab Induk yang nyata (Lauh Mahfuzh). (Yasiin: 12)            ••             dan (ingatlah), ketika Ibrahim diuji Tuhannya dengan beberapa kalimat (perintah dan larangan), lalu Ibrahim menunaikannya. Allah berfirman: "Sesungguhnya aku akan menjadikanmu imam bagi seluruh manusia". Ibrahim berkata: "(Dan saya mohon juga) dari keturunanku". Allah berfirman: "Janji-Ku (ini) tidak mengenai orang yang zalim". (Al-Baqarah: 124)   •    Maka Kami membinasakan mereka. dan Sesungguhnya kedua kota[810] itu benar-benar terletak di jalan umum yang terang. (Al-Hijr: 79)                   dan sebelum Al Quran itu telah ada kitab Musa sebagai petunjuk dan rahmat. dan ini (Al Quran) adalah kitab yang membenarkannya dalam bahasa Arab untuk memberi peringatan kepada orang-orang yang zalim dan memberi kabar gembira kepada orang-orang yang berbuat baik. (Al-Ahqaf: 12)                          •               ••    Apakah (orang-orang kafir itu sama dengan) orang-orang yang ada mempunyai bukti yang nyata (Al Quran) dari Tuhannya, dan diikuti pula oleh seorang saksi (Muhammad) dari Allah dan sebelum Al Quran itu telah ada kitab Musa yang menjadi pedoman dan rahmat?. mereka itu beriman kepada Al Quran. dan Barangsiapa di antara mereka (orang-orang Quraisy) dan sekutu-sekutunya yang kafir kepada Al Quran, Maka nerakalah tempat yang diancamkan baginya, karena itu janganlah kamu ragu-ragu terhadap Al Quran itu. Sesungguhnya (Al Quran) itu benar-benar dari Tuhanmu, tetapi kebanyakan manusia tidak beriman. (Huud: 17)             •  dan orang orang yang berkata: "Ya Tuhan Kami, anugrahkanlah kepada Kami isteri-isteri Kami dan keturunan Kami sebagai penyenang hati (Kami), dan Jadikanlah Kami imam bagi orang-orang yang bertakwa. (Al-Furqan: 74)            •      Kami telah menjadikan mereka itu sebagai pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami dan telah Kami wahyukan kepada, mereka mengerjakan kebajikan, mendirikan sembahyang, menunaikan zakat, dan hanya kepada kamilah mereka selalu menyembah, (Al-Anbiya: 73)              dan Kami hendak memberi karunia kepada orang-orang yang tertindas di bumi (Mesir) itu dan hendak menjadikan mereka pemimpin dan menjadikan mereka orang-orang yang mewarisi (bumi). (Al-Qhashas: 5)   • •              (ingatlah) suatu hari (yang di hari itu) Kami panggil tiap umat dengan pemimpinnya; dan Barangsiapa yang diberikan kitab amalannya di tangan kanannya Maka mereka ini akan membaca kitabnya itu, dan mereka tidak dianiaya sedikitpun. (Al-Isra: 71)             dan Kami jadikan di antara mereka itu pemimpin-pemimpin yang memberi petunjuk dengan perintah Kami ketika mereka sabar. dan adalah mereka meyakini ayat-ayat kami. (Al-Sajdah: 24)                •        dan Dia lah yang menjadikan kamu penguasa-penguasa di bumi dan Dia meninggikan sebahagian kamu atas sebahagian (yang lain) beberapa derajat, untuk mengujimu tentang apa yang diberikan-Nya kepadamu. Sesungguhnya Tuhanmu Amat cepat siksaan-Nya dan Sesungguhnya Dia Maha Pengampun lagi Maha Penyayang. (Al-An’am: 165)                               Apakah kamu (tidak percaya) dan heran bahwa datang kepadamu peringatan dari Tuhanmu yang dibawa oleh seorang laki-laki di antaramu untuk memberi peringatan kepadamu? dan ingatlah oleh kamu sekalian di waktu Allah menjadikan kamu sebagai pengganti-pengganti (yang berkuasa) sesudah lenyapnya kaum Nuh, dan Tuhan telah melebihkan kekuatan tubuh dan perawakanmu (daripada kaum Nuh itu). Maka ingatlah nikmat-nikmat Allah supaya kamu mendapat keberuntungan. (Al-A’raf: 69)                            dan ingatlah olehmu di waktu Tuhan menjadikam kamu pengganti-pengganti (yang berkuasa) sesudah kaum 'Aad dan memberikan tempat bagimu di bumi. kamu dirikan istana-istana di tanah-tanahnya yang datar dan kamu pahat gunung-gunungnya untuk dijadikan rumah; Maka ingatlah nikmat-nikmat Allah dan janganlah kamu merajalela di muka bumi membuat kerusakan. (Al-A’raf: 74) B. Hadits/As-Sunnah Tentang Siyasah Dusturiyah - عن عوف بن مالك: خيار ائمكم الذين تحبونهم ويحبونكم ويصلون عليكم وتصلون عليهم, وشرائر ائمتكم الذين تبغونهم ويبغونكم تعلنونهم ويلعنونكم (رواه مسلم) Dari Auf bin Malik, telah bersabda Rasulallah SAW, pemimpin yang baik adalah pemimpin yang mencintai kamu dan kamu mencintainya, mndoakan kamu dan kamu mendoakan mereka, sedangkan pmimpin yang jelek adalah pemimpin yang kamu benci dan mereka membenci kamu, kamu melaknat mereka dan mereka melaknat kamu. - على المرء المسلم السمع والطاعة فيما احب اوكره ما لم يؤمر بمعصيه, فان امر بمعصية فلا سمع ولا طاعة (متفق عليه) Wajib kepada setiap muslim untuk mendengar dan taat kepada pemimpinnya baik dia seorang atau sia tidak senang selama pemimpin itu tidak menyuruh melakukan maksiat. Apabila ia memerintahkan untuk melakukan maksiat. Maka tidak perlu mendengar dan mentaatinya. - كلكم راع وكلكم مسئول عن رعيته فلاء مام الذى على الناس راع وهو مسئول عن رعيته والرجل راع على اهل بيته وهو مسئول عن ؤعيته (رواه البخارى) - السمع على المرء المسلم فيما احب او كره مالم يؤمر بمعصية فان امر بمعصيه فلا سمع ولاطاعة (رواه مسلم) - ماجاء من ان عبادة بن صامت قال دعانا النبى صلى الله عليه و سلم فابيعناه على السمع والطاعة فى منشطنا ومكرهنا وعسرنا ويسرنا واثره علينا والاننازالامر اهله الا ان ترواكفرا بواحا عندكم من الله فيه برهان (رواه مسلم- زواه بجارى) - ماجاء من ان الرسول صلى الله عليه وسلم ذكريوما ما سيكون من خيار الائمة وشرارهم فقيل له حينئذ افلا ننابذهم عند ذلك؟ فقال: لاما امااقاموا فيكم الصلاة ما اقام فيكم الصلاة (رواه مسلم) SIYASAH DAULIYAH Dasar-dasar yang dijadikan landasan para ualama di dalam siyasah dauliyah dan dijadikan ukuran apakah siyasah dauliyah berjalan sesuai dengan smangat Al-Islam atau tidak. A. Dalil Tentang Siyasah Dauliyah  ••                 •       •      Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki-laki dan perempuan yang banyak. dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu. (An-Nisa: 1)  ••           •      •     Hai manusia, Sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa - bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha mengetahui lagi Maha Mengenal. (Al-Hujurat: 13)             •     Barangsiapa yang mengerjakan amal-amal saleh, baik laki-laki maupun wanita sedang ia orang yang beriman, Maka mereka itu masuk ke dalam surga dan mereka tidak dianiaya walau sedikitpun. (An-Nisa: 124)          •    •       Barangsiapa yang mengerjakan amal saleh, baik laki-laki maupun perempuan dalam Keadaan beriman, Maka Sesungguhnya akan Kami berikan kepadanya kehidupan yang baik[839] dan Sesungguhnya akan Kami beri Balasan kepada mereka dengan pahala yang lebih baik dari apa yang telah mereka kerjakan. (An-Nahl: 97)                             •   • •             •  Maka Tuhan mereka memperkenankan permohonannya (dengan berfirman): "Sesungguhnya aku tidak menyia-nyiakan amal orang-orang yang beramal di antara kamu, baik laki-laki atau perempuan, (karena) sebagian kamu adalah turunan dari sebagian yang lain. Maka orang-orang yang berhijrah, yang diusir dari kampung halamannya, yang disakiti pada jalan-Ku, yang berperang dan yang dibunuh, pastilah akan Ku-hapuskan kesalahan-kesalahan mereka dan pastilah aku masukkan mereka ke dalam surga yang mengalir sungai-sungai di bawahnya, sebagai pahala di sisi Allah. dan Allah pada sisi-Nya pahala yang baik." (Al-Imran: 195)                    dan tidaklah sama kebaikan dan kejahatan. Tolaklah (kejahatan itu) dengan cara yang lebih baik, Maka tiba-tiba orang yang antaramu dan antara Dia ada permusuhan seolah-olah telah menjadi teman yang sangat setia. (Al-Fushilat: 34)         jadilah Engkau Pema'af dan suruhlah orang mengerjakan yang ma'ruf, serta berpalinglah dari pada orang-orang yang bodoh. (Al-A’raaf: 199)             •  dan apabila sewaktu pembagian itu hadir kerabat, anak yatim dan orang miskin, Maka berilah mereka dari harta itu (sekedarnya) dan ucapkanlah kepada mereka Perkataan yang baik. (Al-Insan: 8)                        tidak patut, bagi seorang Nabi mempunyai tawanan sebelum ia dapat melumpuhkan musuhnya di muka bumi. kamu menghendaki harta benda duniawiyah sedangkan Allah menghendaki (pahala) akhirat (untukmu). dan Allah Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana. (Al-Anfal: 67)                •     dan jika seorang diantara orang-orang musyrikin itu meminta perlindungan kepadamu, Maka lindungilah ia supaya ia sempat mendengar firman Allah, kemudian antarkanlah ia ketempat yang aman baginya. demikian itu disebabkan mereka kaum yang tidak mengetahui. (At-Taubah: 6) B. Hadits/As-Sunnah Tentang Siyasah Dauliyah - عن عمرو بن عوف المزنى ان رسول الله عليه وسلم قال: المسلمو على شروطهم الاشرطا حرم حلال او احل حرام (رواه الترمذى) Orang muslim itu terikat oleh syarat-syarat yang mereka berikan, kecuali jika syarat-syarat yang mereka berikan itu menghalalkan yang haram atau mengharamkan yang halal.   SIYASAH MALIYAH Sperti di dalam siqh siyasah disturiyah dan fiqh siyasah dauliyah, di dalam fiqh siyasah milah pun [engeturannya diorentsasikan untuk kemaslahatan rakyat. Oleh karena itu, di dalam syasah maliyah ada hubungan di antara tiga fakor, yaitu: rakyat, harta, dan pemerintahan atau kekuasaan. A. Dalil Tentang Siyasah Maliyah   •    •             ••             tidakkah kamu perhatikan Sesungguhnya Allah telah menundukkan untuk (kepentingan)mu apa yang di langit dan apa yang di bumi dan menyempurnakan untukmu nikmat-Nya lahir dan batin. dan di antara manusia ada yang membantah tentang (keesaan) Allah tanpa ilmu pengetahuan atau petunjuk dan tanpa kitab yang memberi penerangan. (luqman: 20)   •         •       dan Dia telah menundukkan untukmu apa yang di langit dan apa yang di bumi semuanya, (sebagai rahmat) daripada-Nya. Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda (kekuasaan Allah) bagi kaum yang berfikir. (Al-Jatsiyah: 13)                            •     dan kepada Tsamud (kami utus) saudara mereka shaleh. Shaleh berkata: "Hai kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada bagimu Tuhan selain Dia. Dia telah menciptakan kamu dari bumi (tanah) dan menjadikan kamu pemakmurnya, karena itu mohonlah ampunan-Nya, kemudian bertobatlah kepada-Nya, Sesungguhnya Tuhanku Amat dekat (rahmat-Nya) lagi memperkenankan (doa hamba-Nya)." (Huud: 61) •                                 •   •     apa saja harta rampasan (fai-i) yang diberikan Allah kepada RasulNya (dari harta benda) yang berasal dari penduduk kota-kota Maka adalah untuk Allah, untuk rasul, kaum kerabat, anak-anak yatim, orang-orang miskin dan orang-orang yang dalam perjalanan, supaya harta itu jangan beredar di antara orang-orang Kaya saja di antara kamu. apa yang diberikan Rasul kepadamu, Maka terimalah. dan apa yang dilarangnya bagimu, Maka tinggalkanlah. dan bertakwalah kepada Allah. Sesungguhnya Allah Amat keras hukumannya. (Al-Hashr: 7)                               Sesungguhnya apa yang kamu sembah selain Allah itu adalah berhala, dan kamu membuat dusta. Sesungguhnya yang kamu sembah selain Allah itu tidak mampu memberikan rezki kepadamu; Maka mintalah rezki itu di sisi Allah, dan sembahlah Dia dan bersyukurlah kepada-Nya. hanya kepada- Nyalah kamu akan dikembalikan. (Al-Ankabut: 17)                   dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu, Maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) yang mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan. (At-Taubah: 105)                                •    Maka hendaklah manusia itu memperhatikan makanannya. Sesungguhnya Kami benar-benar telah mencurahkan air (dari langit), kemudian Kami belah bumi dengan sebaik-baiknya, lalu Kami tumbuhkan biji-bijian di bumi itu, anggur dan sayur-sayuran, zaitun dan kurma, kebun-kebun (yang) lebat, dan buah-buahan serta rumput-rumputan, untuk kesenanganmu dan untuk binatang-binatang ternakmu. (‘Abasa: 24-32)          ••      •   ••        •     Sesungguhnya Kami telah mengutus Rasul-rasul Kami dengan membawa bukti-bukti yang nyata dan telah Kami turunkan bersama mereka Al kitab dan neraca (keadilan) supaya manusia dapat melaksanakan keadilan. dan Kami ciptakan besi yang padanya terdapat kekuatan yang hebat dan berbagai manfaat bagi manusia, (supaya mereka mempergunakan besi itu) dan supaya Allah mengetahui siapa yang menolong (agama)Nya dan rasul-rasul-Nya Padahal Allah tidak dilihatnya. Sesungguhnya Allah Maha kuat lagi Maha Perkasa. (Al-Hadid: 25)           •            Hai anak Adam, Sesungguhnya Kami telah menurunkan kepadamu pakaian untuk menutup auratmu dan pakaian indah untuk perhiasan. dan pakaian takwa[531] Itulah yang paling baik. yang demikian itu adalah sebahagian dari tanda-tanda kekuasaan Allah, Mudah-mudahan mereka selalu ingat. (Al-A’raff: 26)                     •      Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu saling memakan harta sesamamu dengan jalan yang batil, kecuali dengan jalan perniagaan yang Berlaku dengan suka sama-suka di antara kamu. dan janganlah kamu membunuh dirimu; Sesungguhnya Allah adalah Maha Penyayang kepadamu. (An-Nisaa’: 29) B. Al-Hadits/As-Sunnah tentang Siyasah Maliyah النبى صلى الله عليه وسلم يعطى سائلا درهما ثم يقول: لان ياخذ احد كم حبله فياتى بحزمة حطب على ظهره فيبعها فكيف الله به وجهه خير من ان بسال الناس اعطوه اومنغوه (رواه الشخان) Nabi SAW, memberi kepada peminta-minta satu dirham kemudian beliau berkata: “Hendaklah salah seorang dari kamu mengambil tali kemudian membawa serikat kayu bakar di atas punggungnya dan menjualnya, maka Allah menutup kebutuhannya itu dengan kayu bakar tadi. Hal yang demikian itu lebih baik daripada meminta-minta kepada manusia baik memberinya maupun tidak memberinya. جاء رجل الى النبى صلى الله عليه وسلم فقال: يارسول الله من احق بحسن صحابتى قال: امك قال: ثم من؟ قال: امك ثم قال: ثم من؟ قال: امك قال: ثم من؟ قال: ابوك (رواه اشيخان) Telah dating seorang laki-laki kepada Nabi, kemudian dia brkata, “Siapakah yang paling berhak mndapat kbaikan prlakuanku? “Berkata Nabi, “Ibu-mu.” Orang tadi berkata, “Kemudian siapa?” Berkata Nabi,”Ibumu.” Orang tadi berkata, “Kemudian siapa? Berkata Nab, “Ibumu.” Orang tadi berkata, “Kemudian siapa?” Nabi menjawab “Ayahmu”. الساعى على الارملة والمسكين كالجاهد فى سبيل الله او القائم الليل والصائم النهار (رواه الشخان والترمذى) Orang yang bekerja untuk orang-orang yang lemah dan orang-orang miskin adalah seperti orang yang jihad di dalan Allah, shalat malam dan puasa sepanjang masa. مئل المؤمنين فى توادهم زتراحمهم وتعاطفم كمثل الجسد اذا اشتكى منه عضو تداعى له سائر الجسد بالشهى والحمى (متفق عليه) Orang-orang mukmin di dalam saling cinta mencintai, saling mngasihi dan saling mnyayangi seperti satu badan, apabila salah satu anggota badan trasa sakit, anggota badan lainnya tidak dapat tidur dan deman. عن ابن عمر ان النبى صلى الله عليه وسلم قال: فيما سقط السماء والعيون او كان عثريا العشر وفيما سقى بالنضح نصف العشر (رواه الجماعة الا مسلم) Dari Ibnu Umar sesungguhnya Rasulallah SAW telah bersabda: Pada biji yang diairi dengan air hujan dan mata air atau yang mengisap dengan akarnya, zakatnya adalah sepersepuluh, dan yang diairi dengan kincir (zakatnya) seperduapuluh.

Untuk Download Artikel Klik Gambar

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar